Polisi Mengunjungi Rumah Duka untuk Membuka Kunci Smartphone Orang yang Sudah Mati

0
175

Polisi di Florida telah dikritik karena diduga memasuki rumah duka dalam upaya sia-sia untuk membuka kunci smartphone orang yang sudah mati.

Linus Phillip, 30, tewas ketika mencoba melarikan diri dari polisi di sebuah pom bensin di Largo pada 23 Maret.

Setelah tubuhnya dilepaskan ke Rumah Pemakaman Abbey Sylvan, keluarganya mengatakan, dua petugas polisi mencoba menggunakan jarinya untuk membuka kunci ponselnya.

“Ini menjijikkan,” ┬ákata pacarnya, Victoria Armstrong.

“Jadi mereka diizinkan untuk menggunakan jari orang mati untuk mendapatkan teleponnya,” katanya kepada ABC Action News.

Polisi Largo mengatakan bahwa Phillip telah menggunakan mobilnya sebagai senjata mematikan – dengan menyeret seorang petugas polisi yang mencoba masuk ke mobil – ketika dia mencoba melarikan diri.

Menurut Forbes, polisi sering menggunakan sidik jari korban overdosis pada pemindai sidik jari TouchID di iPhone, untuk mencoba mencari informasi yang berkaitan dengan pengedar narkoba, dan seringkali mereka berhasil.

Tapi itu tidak selalu berhasil – pada November 2016, Abdul Razak Ali Artan menabrakkan mobilnya ke sekelompok pejalan kaki di Ohio State University dan kemudian mulai menikam orang. Dia melukai 11 orang sebelum polisi menembaknya mati.

IPhone yang tidak terkunci ditemukan pada orangnya – tetapi pada jam-jam setelah kematiannya ketika polisi mencari akses ke teleponnya, iPhone-nya mati, dan ketika dibuka kembali, iPhone-nya membutuhkan kode sandi. Walaupun menggunkanan jari Artan ke smartphone namun tetap tidak berfungsi.