Dua Remaja Prancis Ditangkap Setelah Meretas YouTube Despacito

0
642
Faceless Computer Hacker

Dua warga Perancis berusia 18 tahun telah dituntut di Paris menyusul peretasan video musik populer di YouTube.

Para peretas menargetkan serangkaian video tahun lalu, termasuk lagu hit Despacito – video musik YouTube yang paling banyak ditonton sepanjang masa.

Mereka mengganti gambar sampul untuk Despacito dengan gambar bertopeng, sosok bertudung dan memegang senjata.

Kantor kejaksaan Paris mengamankan dua tersangka yang dituduh melakukan kejahatan tersebut, Nassim B dan Gabriel KAB.

Para tersangka pertama kali diidentifikasi oleh polisi oleh pegangan online masing-masing, Prosox dan Kurois’h, kata kantor kejaksaan.

Para peretas mendapatkan akses ke akun YouTube dari platform video musik populer Vevo, mengubah gambar sampul lagu dan melampirkan pesan pro-Palestina kepada beberapa orang.

Selain Despacito, oleh penyanyi Puerto Rico Luis Fonsi, para peretas juga menargetkan video bintang pop lainnya, termasuk Selena Gomez, Taylor Swift, Katy Perry, Chris Brown, dan Shakira.

Vevo menghapus video Despacito – yang telah dilihat lebih dari lima miliar kali – sementara itu memblokir akses peretas dan memperbaikinya.

Penyidik Paris menangani kasus ini dengan bantuan dari Kantor Jaksa Distrik Manhattan di New York, tempat Vevo bermarkas.

Vevo sebelumnya mengalami musibah pada September 2017 ketika beberapa file miliknya dicuri dan bocor secara online.