Wabah E. Coli Pada Sayuran

0
156

Para ilmuwan mencari strain beracun E. coli yang telah melesat di 25 negara bagian, memabukkan 121 orang dan membunuh satu, telah mampu mengidentifikasi sumber umum sebagai Yuma, Ariz., Daerah berkembang. Tetapi ketika wabah memasuki bulan kedua, mereka masih tidak dapat menemukan kontaminasi itu sendiri – itu bisa bersembunyi di ladang, sumber air, peralatan panen, pabrik pengolahan atau pusat distribusi.

Pejabat federal memperkirakan bahwa wabah, terkait dengan selada romaine, akan terus selama beberapa minggu. Ini adalah serangan E. coli Amerika terbesar sejak 2006, ketika bayam yang tercemar membuat sakit 199 orang di 26 negara bagian. Wabah saat ini, dan terutama hambatan untuk melacaknya, menggarisbawahi kerentanan dalam pemantauan produk segar.

“Ini adalah era data besar dan teknologi – kita harus benar-benar dapat menemukan pertanian tas selada berasal,” kata Sarah Sorscher, wakil direktur urusan regulasi di Pusat Sains untuk Kepentingan Umum, kelompok konsumen.

Penyempitan investigasi adalah kenyataan bahwa romaine dapat berasal dari berbagai peternakan dan tercampur di titik-titik di sepanjang rantai pasokan.

Undang-undang federal yang disahkan tujuh tahun lalu dimaksudkan untuk mencegah wabah tersebut – atau setidaknya untuk menghentikannya dengan cepat. Namun peluncuran telah diperlambat oleh perselisihan mengenai biaya kepatuhan dan detail, dan tantangan untuk melatih puluhan ribu petani dan operator fasilitas. Standar mungkin tidak berpengaruh penuh selama bertahun-tahun.

Akibatnya, peraturan yang dikembangkan untuk menjaga produk segar yang dikirim ke sekolah, restoran, dan toko kelontong di seluruh negeri belum ditegakkan dengan inspeksi. Untuk saat ini, bagaimanapun, sebagian besar peternakan mengikuti rekomendasi federal yang dikenal sebagai praktik pertanian yang baik, atau GAP, mengirimkan ke audit sukarela yang memeriksa apakah produk ditanam dan dikemas untuk meminimalkan risiko.

Pada tahun 2010, Kongres mengeluarkan Undang-Undang Modernisasi Keamanan Makanan, yang mengesahkan Administrasi Makanan dan Obat untuk menyusun peraturan keselamatan yang komprehensif. The F.D.A. sebagian besar menyelesaikan standar pada tahun 2015, didorong oleh tuntutan konsumen untuk mematuhi tenggat waktu.

Tetapi inspeksi pertama dari peternakan terbesar tidak dimulai sampai tahun depan. Standar bagi petani untuk memantau persediaan air masih disempurnakan, dan dijadwalkan secara bertahap hingga 2024.

Galur E. coli yang ganas muncul, tetapi setidaknya pada daging sapi, mereka dapat dinetralkan dengan memasak. Dan produk daging sapi, yang diidentifikasi oleh kode bar dan nomor lot, lebih mudah dilacak daripada diproduksi.

Tapi sayuran hijau biasanya dimakan mentah, meningkatkan kemungkinan bahwa strain berbahaya seperti yang terbaru – Shiga Toksin penghasil E. coli O157: H7, yang telah menyebabkan gagal ginjal pada beberapa pasien – akan menginfeksi konsumen. Tidak seperti produk seperti tepung, umur simpan selada pendek: Peluang untuk menguji berbagai tanaman yang menyinggung dari terbatas hingga nol. Dan karena persyaratan pelaporan yang terperinci untuk melacak hasil dari lapangan ke supermarket belum disepakati, pelacakan sumber kontaminasi sangat sulit.