Bencana Bendungan Brasil : BHP Billiton Menghadapi Gugatan di Australia

0
198

Raksasa pertambangan BHP Billiton mengatakan akan mempertahankan diri terhadap gugatan class action di Australia atas bencana bendungan Brasil tahun 2015.

Runtuhnya bendungan di tambang Samarco menewaskan 19 orang dan menyebabkan bencana lingkungan terbesar Brasil.

Tambang Samarco dimiliki bersama oleh BHP dan Vale Brasil.

Lebih dari 3.000 investor telah menandatangani gugatan, yang diajukan di Pengadilan Federal Australia pada bulan Mei.

Klaim tersebut menyatakan bahwa BHP gagal untuk mengungkapkan risiko kegagalan bendungan ke pasar saham, dan menyesatkan investor atas jaminan keamanan perusahaan.

Tindakan dari firma hukum Australia Phi Finney McDonald akan berusaha untuk memulihkan kerugian pemegang saham.

Klaim tersebut memperkirakan lebih dari A $ 25 miliar (£ 14 miliar; $ 18bn) dihapus dari nilai pasar BHP di bulan setelah tragedi November 2015.

Harga saham penambang Anglo-Australia turun 22% di Bursa Efek Australia, dan sebesar 23% di Bursa Efek London dan Bursa Efek Johannesburg.

“Mengingat jatuhnya harga saham dan volume tinggi saham yang diperdagangkan, kami percaya itu adalah klaim yang sangat signifikan,” kata pengacara utama Brett Spiegel kepada BBC.

BHP juga menghadapi aksi kelas pemegang saham AS atas bencana, serta kasus pidana dan perdata yang sedang berlangsung di Brasil.

Bulan lalu, perusahaan mencapai kesepakatan dengan pihak berwenang Brasil untuk menekan kembali gugatan perdata sebesar 47,5 miliar dolar AS selama dua tahun sementara kedua pihak merundingkan penyelesaian.

Runtuhnya bendungan, yang membawa limbah dari tambang bijih besi di dekatnya, menyebabkan longsoran lumpur mematikan yang meratakan beberapa rumah-rumah dan mencemari sungai.