Gelombang Panas Jepang Dinyatakan Sebagai Bencana Alam

0
239

Badan cuaca Jepang telah menyatakan gelombang panas menyapu negara itu sebagai bencana alam, dengan setidaknya 65 kematian tercatat dalam seminggu terakhir.

Seorang juru bicara agensi memperingatkan bahwa “tingkat panas yang belum pernah terjadi sebelumnya” terlihat di beberapa daerah.

Lebih dari 22.000 orang telah dirawat di rumah sakit dengan serangan panas, hampir setengah dari mereka berusia lanjut, kata pejabat darurat.

Gelombang panas tidak menunjukkan tanda-tanda mereda, kata peramal.

Pada hari Senin, kota Kumagaya melaporkan suhu 41.1C (106F), tertinggi yang pernah tercatat di Jepang.

Di pusat Tokyo, suhu di atas 40C juga tercatat untuk pertama kalinya.

Badan Meteorologi Jepang memperingatkan bahwa suhu 35C atau lebih tinggi akan berlanjut hingga awal Agustus.

“Kami mengamati tingkat panas yang belum pernah terjadi sebelumnya di beberapa daerah,” kata juru bicara Motoaki Takekawa, menambahkan bahwa gelombang panas adalah “ancaman bagi kehidupan dan kami mengakui itu sebagai bencana alam”.

Di prefektur Ibaraki, utara Tokyo, seorang wanita berusia 91 tahun ditemukan ambruk di sebuah lapangan dan kemudian dinyatakan meninggal di rumah sakit. Di dekat Saitama, dua wanita tua ditemukan tewas di rumah mereka.

Dengan kurang dari setengah sekolah umum Jepang yang dilengkapi dengan AC, juru bicara pemerintah Yoshihide Suga mengatakan liburan musim panas dapat diperpanjang untuk melindungi murid.

“Karena gelombang panas terus menyelimuti negara itu, tindakan mendesak diperlukan untuk melindungi kehidupan anak-anak sekolah,” katanya pada konferensi pers, Selasa.

Masyarakat disarankan untuk minum banyak air, menggunakan AC dan sering beristirahat.

Orang-orang di beberapa kota telah mengambil bagian dalam acara yang dikenal sebagai uchimizu, atau “upacara air” – menuangkan atau menaburkan air dingin ke trotoar panas dalam upaya untuk mendinginkan mereka.

Gelombang panas tersebut diikuti dengan hujan deras yang menyebabkan banjir besar dan tanah longsor di bagian barat Jepang.