Apple Menarik Kembali Aplikasi Perjudian Dari China App Store

0
319

Apple telah menghapus ribuan aplikasi perjudian dari App Store-nya di China, menurut laporan.

Raksasa teknologi itu tidak akan mengkonfirmasi laporan yang menyatakan telah menarik 25.000 aplikasi, tetapi dalam sebuah pernyataan perusahaan mengatakan “aplikasi perjudian adalah ilegal dan tidak diizinkan di App Store di China”.

Penghapusan ini hasil kritik dari CCTV Broadcast karena Apple belum cukup untuk menyaring materi yang dilarang.

Apple saat ini menawarkan lebih dari 1,8 juta aplikasi di China.

Penghapusan aplikasi perjudian telah banyak dilaporkan, tetapi berasal dari CCTV yang mengklaim bahwa Apple telah melakukan penghapusan besar-besaran aplikasi ilegal yang menjual tiket lotre palsu dan menawarkan layanan judi.

Dalam pernyataannya, Apple mengatakan: “Kami telah menghapus banyak aplikasi dan pengembang yang mencoba mendistribusikan aplikasi perjudian ilegal di App Store kami, dan kami waspada dalam upaya kami untuk menemukan aplikasi ini dan menghentikan mereka berada di App Store.”
Dibakar

Ini bukan pertama kalinya raksasa teknologi itu dikritik oleh media pemerintah Cina karena memiliki aplikasi ilegal di tokonya.

Pada tahun lalu, Apple telah menghapus Skype, serta ratusan jaringan pribadi virtual, atau VPN yang digunakan untuk mengirim email, mengirim data dan mengakses situs web yang diblokir di China.

Apple juga telah dituduh tidak melakukanusaha yang cukup untuk menyaring konten yang dilarang di layanan iMessage-nya.

Dalam sebuah laporan pada hari Minggu, CCTV mengatakan “Apple sendiri telah mengatur aturan tentang cara mengizinkan aplikasi ke App Store-nya, tetapi tidak mengikutinya.”

Serangan media terbaru datang pada saat yang sensitif bagi perusahaan AS yang beroperasi di China, di tengah kekhawatiran tentang jatuhnya perang perdagangan antara dua ekonomi terbesar dunia.

Namun meskipun tarif perdagangan terancam oleh kedua belah pihak, barang-barang Amerika seperti iPhone Apple terus menjadi barang yang populer di Cina.