Abhilash Tomy: Pelaut India yang Terluka Diselamatkan oleh Kapal Perancis

0
21

Seorang pelaut India yang terluka parah terdampar di tengah Samudra Hindia telah diselamatkan dan aman, kata pihak berwenang.

 

Yachtsman solo Abhilash Tomy terdampar 3.200 km (2.000 mil) di lepas pantai Australia Barat setelah perahunya rusak parah saat badai pada hari Jumat (21/9).

 

Dia berpartisipasi dalam perlombaan Golden Globe untuk mengelilingi dunia.

 

Tomy mengirim pesan ke penyelenggara lomba mengatakan dia mengalami cedera punggung yang parah.

 

“Tomy dibawa keluar dari yacht-nya dengan tandu. Dia sadar, dan dia aman,” kata juru bicara Angkatan Laut India Kapten DK Sharma kepada wartawan.

 

“Ada sedikit kecemasan tetapi saya yakin dia dapat diselamatkan,” katanya.

 

“Dia benar-benar lelaki muda yang fokus dan teguh,” kata Mr Donde. “Aku yakin dia akan melakukan yang terbaik dalam situasi apa pun yang telah dia alami.”

 

Yachtswoman India, Taramati Matiwade, juga memuji Tomy, mengatakan kepada BBC bahwa keberaniannya tidak ada habisnya.

 

“Sayangnya, manusia tidak bisa melawan alam,” katanya.

 

Tim penyelamat dari berbagai negara, termasuk India, telah berusaha menyelamatkan Tomy, tetapi kapal penangkap ikan Prancis, Osiris, mencapai dia lebih dulu. Seorang dokter dan tandu sudah siap di atas kapal.

 

Sebelumnya, Kapten Sharma mengatakan kepada BBC bahwa rencananya adalah untuk memindahkan Tomy ke kapal angkatan laut Australia yang berlayar dari Perth ke lokasi Tomy pada Minggu (23/9) pagi.

 

Tomy dapat berkomunikasi menggunakan unit SMS, setelah telepon satelitnya rusak. Dia berhasil mengirim pesan awal mengatakan dia memiliki cedera punggung yang parah dan tidak bisa bergerak, tidak dapat makan atau minum.

 

Kapal Tomy, Thuriya, adalah replika dari Robin Knox-Johnston’s Suhaili, pemenang dari Golden Globe Race pertama pada tahun 1968.

 

Perlombaan Golden Globe melibatkan pelayaran mengelilingi dunia – jarak 30.000 mil – tanpa menggunakan teknologi modern, kecuali untuk komunikasi satelit.

 

Perlombaan dimulai dari Prancis pada 1 Juli; tujuh perahu sejauh ini telah ditarik dari perlombaan tersebut.