Jack Ma Menarik Kembali Perjanjian untuk Menciptakan Satu Juta Pekerjaan AS

0
49

Pendiri Alibaba Jack Ma, yang pernah menyatakan perusahaan e-commerce-nya akan membantu penciptaan satu juta pekerjaan di Amerika, telah menarik kembali pada rencana tersebut.

 

Pada Januari 2017, Mr Ma bertemu dengan Presiden AS Donald Trump, menguraikan rencana untuk meningkatkan kehadiran Alibaba di Amerika dan memperkuat hubungan antara kedua negara.

 

Alibaba mengatakan akses ke pelanggan Cina melalui pasar online akan membantu bisnis AS tumbuh dan mempekerjakan pekerja – sebanyak satu juta orang selama lima tahun.

 

Namun, pada Kamis, Ma mengatakan janji itu didasarkan pada gagasan hubungan AS-China yang kuat, yang sekarang telah berubah menjadi suram.

 

“Tidak ada cara untuk menyelesaikan janji itu, tetapi kami tidak akan menghentikan upaya kami dan akan bekerja keras untuk mempromosikan perkembangan perdagangan Sino-AS yang sehat.”

 

Dia menambahkan: “Perdagangan di dunia benar-benar perlu disempurnakan, tetapi perdagangan bukanlah senjata, tidak dapat digunakan untuk perang, itu harus menjadi alat untuk perdamaian.”

 

Janji pekerjaan Alibaba diikuti investasi oleh perusahaan yang ada di AS AS seperti Snapchat dan Jet.com, serta upaya untuk meluncurkan situs belanja online AS.

 

Beberapa minggu kemudian, afiliasi pembayaran digital Alibaba, Ant Financial Services Group, mengumumkan rencana untuk mengakuisisi perusahaan transfer uang AS, Moneygram.

 

Tetapi kesepakatan itu tidak pernah bergerak maju karena hubungan antara AS dan Cina memburuk.

 

Pada bulan Agustus 2017, Trump memerintahkan penyelidikan terhadap praktik perdagangan China, menuduh negara  perlakuan tidak adil terhadap perusahaan AS.

 

Dan pada bulan Januari, pemerintahannya memblokir transaksi Moneygram Ant Financial dengan alasan keamanan nasional.

 

Sejak itu, AS telah mengumumkan tarif hingga 25% untuk impor Cina senilai sekitar $ 250 miliar dalam perdagangan di 2017. Ronde terbaru akan berlaku minggu depan.

 

Cina telah membalas dengan menaikkan tarifnya sendiri atas produk buatan AS. Analis juga memperingatkan bahwa perusahaan-perusahaan AS yang menjual di China dapat menghadapi reaksi nasionalis terhadap produk mereka.