Qantas Membuat Rencana Penerbangan London-Sydney Non-Stop

0
56

Maskapai penerbangan Australia Qantas tahun depan akan membuat jalur penerbangan untuk pesawat yang mampu melakukan penerbangan 20 jam antara London dan Sydney.

 

Chief executive Alan Joyce mengatakan kepada BBC bahwa dia sedang dalam pembahasan lanjutan dengan pembuat rencana Airbus dan Boeing.

 

Penerbangan bisa mulai sekitar 2022 jika mereka menghasilkan pesawat yang tepat, katanya.

 

Qantas juga berencana untuk terbang tanpa henti dari Australia ke Amerika Utara – sedikit lebih pendek dari penerbangan non-stop London-Sydney.

 

Pada bulan Maret, maskapai ini meluncurkan penerbangan non-stop antara London dan Perth, penerbangan yang berlangsung lebih dari 17 jam.

 

Mr Joyce mengatakan sejak peluncuran mereka, penerbangan rata-rata 92% penuh, dengan kelas bisnis bahkan lebih tinggi di 94%.

 

Dia mengatakan, bagaimanapun, bahwa belum ada pesawat yang bisa menangani penerbangan London dan Sydney.

 

Qantas sedang mempertimbangkan Airbus A350-1000 untuk penerbangan tetapi pesawat itu akan membutuhkan “modifikasi” karena membutuhkan sedikit lebih banyak jangkauan untuk sampai ke sana.

 

Boeing 777-8, versi baru dari pesawat 777, yang diharapkan akan siap pada 2022. juga sedang dipertimbangkan.

 

Penerbangan non-stop – dijuluki Project Sunrise – lanjutkan, Mr Joyce mengatakan maskapai ini juga akan mulai menawarkan penerbangan non-stop ke New York juga.

 

“Qantas itu unik karena kita mungkin bisa membenarkan sejumlah besar pesawat angkut jarak jauh ini, mengingat sejauh mana Australia berasal dari seluruh dunia,” katanya.

 

Dan Qantas bukan satu-satunya maskapai yang menargetkan penerbangan non-stop yang lama.

 

Singapore Airlines akan meluncurkan penerbangan non-stop pada bulan Oktober dari Singapura ke Newark, New Jersey – sebuah perjalanan yang akan memakan waktu hampir 19 jam.

 

Sementara itu, Qatar saat ini menawarkan penerbangan non-stop terpanjang yang tersedia: rute Auckland ke Doha yang memakan waktu 17,5 jam.