Apple Meluncurkan iPhone Baru untuk Jaringan Nirkabel 5G Lebih Cepat

0
31

Apple meluncurkan empat iPhone baru yang dilengkapi dengan teknologi untuk digunakan dengan jaringan nirkabel 5G baru yang lebih cepat, berharap bahwa permintaan untuk kecepatan data yang lebih tinggi akan memicu permintaan untuk telepon baru.

Itu mungkin tidak terjadi secepat yang diinginkan Apple.

Dalam presentasi virtual hari Selasa, perusahaan mengumumkan empat versi 5G-enabled dari iPhone 12 baru dengan harga mulai dari hampir $ 700 hingga sekitar $ 1.100. Apple juga mengumumkan versi baru yang lebih murah dari speaker pintar HomePod-nya.

Penjualan ponsel pintar telah melambat selama bertahun-tahun karena teknologinya telah matang. Itu berarti jauh lebih sedikit inovasi yang harus dimiliki yang dapat mendorong permintaan dan, setidaknya hingga saat ini, ponsel yang semakin mahal. Ditambah dengan krisis ekonomi terkait pandemi, dan konsumen cenderung menambah kehidupan sebanyak mungkin dari ponsel mereka yang ada.

Apple, bagaimanapun, jelas bertaruh bahwa kecepatan 5G dapat mendorong banyak pengguna keluar dari pagar. Pada acara tersebut, perusahaan membual tentang kemampuan 5G dan membawa CEO Verizon Hans Vestberg untuk memperjuangkan jaringan operator.

5G seharusnya berarti kecepatan yang jauh lebih cepat, misalnya, membuatnya lebih cepat untuk mengunduh film atau game. Tetapi menemukan kecepatan itu bisa menjadi tantangan. Sementara operator telekomunikasi telah meluncurkan jaringan 5G, peningkatan kecepatan yang signifikan masih jarang terjadi di sebagian besar dunia, termasuk A.S. Sejauh ini, tidak ada aplikasi konsumen baru yang populer yang membutuhkan 5G.

Pembaruan pada ponsel baru sebagian besar merupakan “peningkatan bertahap” dibandingkan iPhone pendahulunya, kata analis teknologi Patrick Moorhead, merujuk pada kemampuan 5G dan peningkatan kamera pada ponsel kelas atas. Tetapi dia menyarankan bahwa jika operator membangun jaringan 5G mereka dengan cukup cepat, itu dapat meluncurkan “siklus super” di mana banyak orang beralih ke ponsel 5G.

Itu mungkin besar jika. Pakar seluler Carolina Milanesi dari firma Creative Strategies mengatakan kesulitan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi global dan kehilangan pekerjaan yang menyertainya dapat dengan mudah menahan dorongan untuk membeli.

Model baru Apple termasuk iPhone 12, yang menampilkan layar 6,1 inci dan mulai dari hampir $ 800, dan iPhone 12 Mini, dengan layar 5,4 inci dengan harga hampir $ 700. IPhone 12 Pro kelas atas dengan kamera yang lebih kuat akan mulai dari sekitar $ 1.000; 12 Pro Max, dengan layar 6,7 inci, akan membuat pembeli kembali setidaknya $ 1.100. Apple mengatakan ponsel harus lebih tahan lama.

Dalam langkah yang mungkin mengganggu beberapa konsumen, Apple tidak akan lagi menyertakan adaptor pengisian daya dengan ponsel baru. Dikatakan itu berarti kotak yang lebih kecil dan lebih ringan yang lebih ramah lingkungan untuk dikirim. Apple, bagaimanapun, secara terpisah menjual adaptor daya yang harganya sekitar $ 20 dan $ 50, tergantung pada seberapa cepat mereka mengisi daya ponsel.

Model iPhone yang diluncurkan Selasa akan diluncurkan pada waktu yang berbeda. IPhone 12 dan 12 Pro akan tersedia mulai 23 Oktober; Mini dan Pro Max akan menyusul pada 13 November.

Itu memampatkan jendela Apple untuk membangun kegembiraan menuju musim liburan utama.

Meskipun bagian lain dari bisnis Apple sekarang tumbuh lebih cepat, iPhone tetap menjadi bisnis terbesar dari raksasa teknologi yang saat ini bernilai sekitar $ 2 triliun, hampir dua kali lipat nilainya ketika pesanan tinggal di rumah yang diberlakukan di AS pada pertengahan Maret menjatuhkan ekonomi. ke dalam resesi yang dalam.

Pandemi untuk sementara melumpuhkan pabrik Apple di luar negeri dan pemasok utama, yang menyebabkan penundaan peluncuran iPhone terbaru dari biasanya pada akhir September. Perusahaan juga menutup banyak toko A.S. selama berbulan-bulan karena pandemi, membuat Apple kehilangan etalase utama untuk produknya.

Apple pada hari Selasa juga mengatakan sedang menyusutkan ukuran dan harga speaker HomePod-nya untuk mengejar Amazon dan Google di pasar speaker yang terhubung ke internet, di mana ia hampir tidak berhasil. Baik Amazon dan Google mencoba memposisikan speaker mereka, Echo dan Nest, sebagai pusat komando berbiaya rendah untuk membantu orang-orang mengelola rumah dan kehidupan mereka. Harganya hanya $ 50, sedangkan HomePod harganya hampir $ 300.

HomePod Mini baru akan berharga hampir $ 100. Ini akan mengintegrasikan layanan musik Apple sendiri, tentu saja, dengan layanan musik Pandora dan Amazon dalam “bulan-bulan mendatang.” Apple tidak menyebut raksasa streaming musik Spotify. Ini akan tersedia untuk dijual 6 November dan mulai dikirim pada minggu 16 November.

Perusahaan riset eMarketer memperkirakan sekitar 58 juta orang di AS menggunakan Amazon Echo sementara 26,5 juta menggunakan speaker Google Nest. Sekitar 15 juta menggunakan HomePod atau speaker yang dijual oleh produsen lain, termasuk Sonos dan Harman Kardon.