Facebook Mengatakan Akan Melarang Grup yang ‘Mewakili’ QAnon

0
36

Facebook mengatakan akan melarang kelompok yang “mewakili” QAnon, teori konspirasi tak berdasar yang menggambarkan Presiden Donald Trump sebagai pejuang rahasia melawan jaringan perdagangan anak yang seharusnya dijalankan oleh selebriti dan pejabat pemerintah “negara bagian”.

Perusahaan itu mengatakan pada Selasa bahwa mereka akan menghapus halaman Facebook, grup dan akun Instagram karena “mewakili QAnon,” meskipun mereka tidak mempromosikan kekerasan. Jejaring sosial tersebut mengatakan akan mempertimbangkan berbagai faktor untuk memutuskan apakah sebuah grup memenuhi kriteria pelarangan, termasuk nama, biografi atau bagian “tentang” halaman, dan diskusi dalam halaman, grup, atau akun Instagram.

Penyebutan QAnon dalam grup yang berfokus pada subjek berbeda tidak akan selalu mengarah pada larangan, kata Facebook.

Kurang dari dua bulan lalu, Facebook mengatakan akan berhenti mempromosikan grup dan pengikutnya, meskipun tersendat dengan penegakan hukum yang tidak jelas. Dikatakan pihaknya hanya akan menghapus kelompok QAnon jika mereka mempromosikan kekerasan. Sekarang tidak lagi demikian.

Perusahaan tersebut mengatakan mulai memberlakukan kebijakan tersebut pada Selasa, tetapi memperingatkan bahwa itu “akan memakan waktu dan akan berlanjut dalam beberapa hari dan minggu mendatang.”

Fenomena QAnon telah tersebar di berbagai grup Facebook rahasia, akun Twitter, dan video YouTube dalam beberapa tahun terakhir. QAnon telah dikaitkan dengan kekerasan dunia nyata seperti laporan kriminal penculikan dan klaim berbahaya bahwa virus corona adalah tipuan.

Tapi teori konspirasi juga merembes ke dalam politik arus utama. Beberapa Partai Republik yang mencalonkan diri untuk Kongres tahun ini ramah-QAnon.

Pada saat Facebook dan perusahaan media sosial lainnya mulai memberlakukan – betapapun terbatasnya – kebijakan terhadap QAnon, para kritikus mengatakan sebagian besar sudah terlambat. Reddit, yang mulai melarang grup QAnon pada tahun 2018, jauh di depan, dan hingga saat ini sebagian besar menghindari kehadiran QAnon yang terkenal di platformnya.

Twitter tidak segera menanggapi pesan untuk berkomentar pada hari Selasa.

Juga pada hari Selasa, Citigroup Inc. dilaporkan memecat seorang manajer di departemen teknologinya setelah penyelidikan menemukan bahwa dia mengoperasikan situs web terkemuka yang didedikasikan untuk QAnon. Menurut Bloomberg, Jason Gelinas telah ditempatkan dengan cuti berbayar setelah ia diidentifikasi pada 10 September oleh situs pengecekan fakta sebagai operator situs web QMap.pub dan aplikasi seluler terkait.

Citi tidak segera menanggapi pesan untuk memberikan komentar pada hari Selasa.