Aplikasi Ponsel Cerdas Memperingatkan Jika Anda Terkena Virus Corona

0
23

Ponsel cerdas di saku Anda mungkin akan segera memberi tahu jika Anda pernah terpapar COVID-19.

Saat komunitas di seluruh dunia mempertimbangkan langkah pertama untuk membuka kembali, ada ketakutan bahwa begitu orang mulai pindah, virus akan menyebar. Tetapi COVID-19 menghadirkan tantangan unik untuk menghentikan penyebarannya. Beberapa orang yang terinfeksi tidak pernah mengalami gejala; Mereka yang jatuh sakit dapat menyebarkan penyakit selama satu atau dua hari sebelum mengalami batuk atau badan menggigil, beberapa gejala umum COVID-19.

Apple, Google, dan lainnya sedang mengerjakan rencana untuk menggunakan ponsel cerdas untuk memberi tahu mereka yang telah berpapasan dengan orang yang terinfeksi. Mereka menyebutnya “pemberitahuan eksposur”.

Alat digital untuk otoritas kesehatan

Bulan depan, Apple, pembuat iPhone, dan Google, yang sistem operasi Android-nya mendukung sebagian besar smartphone di dunia, akan merilis perangkat lunak yang memungkinkan perangkat bertukar informasi melalui Bluetooth. Otoritas kesehatan masyarakat dan mitranya akan membuat aplikasi yang akan mereka gunakan untuk memberi tahu orang-orang jika mereka terpapar dengan seseorang yang telah dites positif terkena virus.

Tapi apakah itu akan berhasil? Ada banyak rintangan di depan. Banyak orang perlu mendownload aplikasi agar dapat berfungsi dengan baik, dan banyak orang mungkin ingin diyakinkan bahwa privasi mereka tidak akan diretas, data mereka tidak akan diretas. Dan ada banyak tantangan teknis. Misalnya, jika aplikasi mengurangi kemampuan ponsel untuk berfungsi.

“Ini rumit karena ini adalah teknologi spekulatif yang belum teruji,” kata Harper Reed, seorang pengusaha dan mantan direktur teknologi untuk kampanye Obama. “Jika tidak berhasil, kita bisa membahayakan orang. Tetapi jika berhasil, pemberitahuan awal tentang paparan dapat secara dramatis membantu komunitas kita membatasi dan bertahan hidup dari COVID-19. ”
Di mana datanya berada?

Di seluruh dunia, ada perdebatan tentang teknologi dan kebijakan. Haruskah otoritas kesehatan pemerintah mengumpulkan data atau haruskah data tersebut hidup di smartphone? Apple, Google, dan beberapa grup di A.S. bersikeras bahwa data harus ada di ponsel – untuk melindungi privasi orang-orang, tetapi juga untuk membuat data tidak terlalu menjadi target peretas.

Beberapa pemerintah sedang mengerjakan aplikasi yang menggunakan data sistem pemosisian global (GPS). Teknologi Apple dan Google tidak.

Jika aplikasinya bersifat pribadi dan aman, orang lebih cenderung menggunakannya, kata Henry de Valence dengan TCN Coalition, koalisi pengembang aplikasi dan lainnya yang bekerja pada teknologi dan kebijakan yang mendasari pemberitahuan eksposur.

“Masyarakat ingin bisa membantu dan menahan penyebaran penyakit,” ujarnya. “Jadi, jika Anda memberi mereka opsi yang tidak berisiko bagi mereka, tetapi memungkinkan mereka membantu diri mereka sendiri dan orang lain, orang-orang akan memilihnya tanpa harus diminta.”

Masih banyak yang tidak diketahui tentang bagaimana aplikasi pemberitahuan eksposur akan bekerja dan apakah itu akan melihat adopsi yang luas. Namun, ada harapan bahwa teknologi dapat berperan dalam memperlambat penyebaran virus.