Vietnam Memberi Tahu Facebook: Menyerah kepada Sensor atau Kami Akan Menutup Anda

0
25

Vietnam mengancam akan menutup Facebook di negara itu jika tidak tunduk pada tekanan pemerintah untuk menyensor lebih banyak konten politik lokal di platformnya, seorang pejabat senior di raksasa media sosial AS mengatakan kepada Reuters.

Facebook memenuhi permintaan pemerintah pada bulan April untuk secara signifikan meningkatkan sensornya terhadap posting “anti-negara” untuk pengguna lokal, tetapi Vietnam meminta perusahaan itu lagi pada bulan Agustus untuk meningkatkan pembatasan posting penting, kata pejabat itu.

“Kami membuat kesepakatan pada April. Facebook telah mendukung akhir perjanjian kami, dan kami berharap pemerintah Vietnam melakukan hal yang sama,” kata pejabat itu, yang berbicara tanpa menyebut nama mengutip sensitivitas subjek.

“Mereka telah kembali kepada kami dan berusaha agar kami meningkatkan volume konten yang kami batasi di Vietnam. Kami telah memberi tahu mereka tidak. Permintaan itu datang dengan beberapa ancaman tentang apa yang mungkin terjadi jika kami tidak melakukannya.”

Pejabat itu mengatakan ancaman itu termasuk menutup Facebook sama sekali di Vietnam, pasar utama untuk perusahaan media sosial di mana ia memperoleh pendapatan hampir $ 1 miliar, menurut dua sumber yang mengetahui angka tersebut.

Facebook telah menghadapi tekanan yang meningkat dari pemerintah atas kebijakan kontennya, termasuk ancaman peraturan dan denda baru. Tapi itu telah menghindari larangan di semua tempat kecuali di beberapa tempat yang tidak pernah diizinkan untuk beroperasi, seperti China.

Di Vietnam, meskipun reformasi ekonomi melanda dan meningkatkan keterbukaan terhadap perubahan sosial, Partai Komunis yang berkuasa mempertahankan kendali ketat atas media dan hanya mentolerir sedikit oposisi. Negara ini menempati peringkat kelima dari bawah dalam peringkat kebebasan pers global yang disusun oleh Reporters Without Borders.

Kementerian luar negeri Vietnam mengatakan dalam menanggapi pertanyaan dari Reuters bahwa Facebook harus mematuhi hukum setempat dan menghentikan “menyebarkan informasi yang melanggar adat istiadat tradisional Vietnam dan melanggar kepentingan negara.”

Seorang juru bicara Facebook mengatakan telah menghadapi tekanan tambahan dari Vietnam untuk menyensor lebih banyak konten dalam beberapa bulan terakhir.

Dalam laporan transparansi dua tahunan yang dirilis pada hari Jumat, Facebook mengatakan telah membatasi akses ke 834 item di Vietnam dalam enam bulan pertama tahun ini, menyusul permintaan dari pemerintah Vietnam untuk menghapus konten anti-negara.

‘Tanggung jawab yang jelas’

Facebook, yang melayani sekitar 60 juta pengguna di Vietnam sebagai platform utama untuk e-commerce dan ekspresi perbedaan pendapat politik berada di bawah pengawasan pemerintah yang terus menerus.

Reuters secara eksklusif melaporkan pada bulan April bahwa server lokal Facebook di Vietnam dinonaktifkan awal tahun ini sampai memenuhi tuntutan pemerintah.

Facebook telah lama menghadapi kritik dari kelompok hak asasi karena terlalu patuh dengan permintaan sensor pemerintah.

“Namun, kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk memastikan bahwa layanan kami tetap tersedia sehingga orang dapat terus mengekspresikan diri,” kata juru bicara itu.

Vietnam telah mencoba meluncurkan jaringan media sosial yang tumbuh di dalam negeri untuk bersaing dengan Facebook, tetapi tidak ada yang mencapai tingkat popularitas yang berarti. Pejabat Facebook itu mengatakan perusahaan belum melihat eksodus pengguna Vietnam ke platform lokal.

Pejabat itu mengatakan Facebook telah menjadi sasaran “kampanye media negatif selama 14 bulan” di pers Vietnam yang dikendalikan negara sebelum tiba di kebuntuan saat ini.

Ditanya tentang ancaman Vietnam untuk menutup Facebook, kelompok hak asasi Amnesty International mengatakan fakta itu belum dilarang setelah menentang ancaman pemerintah Vietnam menunjukkan bahwa perusahaan dapat berbuat lebih banyak untuk menolak tuntutan Hanoi.

“Facebook memiliki tanggung jawab yang jelas untuk menghormati hak asasi manusia di mana pun mereka beroperasi di dunia dan Vietnam tidak terkecuali,” kata Ming Yu Hah, wakil direktur regional untuk kampanye Amnesty. “Facebook memprioritaskan keuntungan di Vietnam, dan gagal menghormati hak asasi manusia.”