Temuan Tengkorak Manusia Purba yang Menakjubkan

0
168

Sebuah temuan baru dari sisa-sisa manusia purba telah ditemukan dari sebuah gua di Afrika Selatan.

Temuan itu merupakan tengkorak yang berkondisikan lumayan baik, memperkuat gagasan bahwa orang-orang Homo naledi dengan sengaja menyimpan mayat mereka di dalam gua.

Bukti perilaku kompleks semacam itu mengejutkan bagi spesies manusia dengan otak yang sepertiga ukuran kita.

Meskipun menunjukkan beberapa ciri primitif yang hidup relatif baru-baru ini, mungkin hidup pada 23.000 tahun yang lalu.

Itu berarti orang naledi bisa saja hidup bersamaan dengan jenis manusia yang paling awal yaitu Homo sapiens.

Dalam sejumlah makalah yang diterbitkan di jurnal eLife , Prof Lee Berger dari Universitas Witwatersrand di Johannesburg, Prof John Hawks dari University of Wisconsin-Madison, AS, dan kolaborator mereka telah menggariskan rincian spesimen baru dan yang terpenting, mencari usia untuk sisa-sisa temuan tersebut.

Cerita H. naledi dimulai pada tahun 2013, ketika sisa-sisa hampir 15 individu dari berbagai usia ditemukan di dalam ruang Dinaledi – bagian dari sistem Gua Bintang Afrika Selatan.

Pada saat yang sama, para periset menjelajahi ruang kedua sekitar 100 m, dikenal dengan Lesedi (“cahaya” dalam bahasa Setswana yang diucapkan di wilayah ini).

Penemuan dari Dinaledi diterbitkan pada tahun 2015, namun tetap dari kamar Lesedi sebelumnya tidak pernah dipresentasikan, sampai sekarang.

Spesimen terbaru termasuk sisa-sisa setidaknya tiga individu – dua orang dewasa dan satu anak.

Salah satu orang dewasa memiliki tengkorak yang sangat lengkap, menurut Prof Hawks. Spesimen ini mungkin laki-laki, dan diberi nama “Neo”, yang berarti “hadiah” dalam bahasa Sesotho di Afrika bagian selatan.

Pemeriksaan tulang tungkai menunjukkan bahwa ia merasa nyaman memanjat dan berjalan kaki.

Kenyataan bahwa Homo naledi hidup pada saat bersamaan dan di wilayah Afrika yang sama dengan bentuk awal Homo sapiens memberi kita wawasan tentang keragaman bentuk manusia yang berbeda yang ada selama Pleistosen Akhir.

“Di sini di Afrika Selatan, pada rentang waktu ini, Anda memiliki tengkorak Florisbad, yang mungkin merupakan nenek moyang atau keluarga dekat manusia modern; Kamu memiliki tengkorak Kabwe, yang merupakan jenis manusia purba dan mungkin sangat berbeda; Telah mendapat bukti dari genom orang modern bahwa garis keturunan kuno telah berkontribusi pada populasi modern dan mungkin telah ada sampai baru-baru ini, “kata Prof Hawks.

“Kamu memiliki bentuk primitif Homo [ naledi ] yang bertahan bersama spesies lain ini selama sejuta tahun atau lebih. Sungguh menakjubkan keragaman yang sekarang kita lihat yang telah kita lewatkan sebelumnya.”

Seperti bagaimana H. naledi berpegang pada karakteristik khasnya saat tinggal dengan pipi-by-jowl dengan spesies manusia lainnya, Prof Hawks berkata: “Sulit untuk mengatakan bahwa ini adalah isolasi geografis karena tidak ada batas – tidak ada penghalang. Di sini ke Tanzania, kita berada di satu padang rumput yang terus menerus, habitat tipe hutan.

Dia menambahkan bahwa gigi berukuran manusia mungkin mencerminkan diet seperti manusia modern. Selain itu, H. naledi memiliki proporsi anggota badan seperti kita dan tidak ada alasan mengapa alat batu tidak bisa digunakan.

“Itu tidak terlihat seperti berada di relung ekologis yang berbeda, itu aneh, ini masalah, ini bukan situasi dimana kita bisa menunjuk mereka dan berkata: ‘Mereka hidup berdampingan karena mereka menggunakan sumber daya secara berbeda’ , “Kata Prof Hawks kepada BBC News.

Para periset mengatakan bahwa menemukan sisa-sisa beberapa individu di ruangan terpisah memperkuat gagasan bahwa Homo naledi sedang caching kematiannya . Jika benar, klaim yang mengejutkan dan kontroversial ini – mengisyaratkan pikiran yang cerdas dan, mungkin, dorongan budaya.

Dengan berkencan dengan situs ini, para periset berusaha membersihkan beberapa teka-teki yang ada di sekitar jenazah.

Pada tahun 2015, Prof Berger mengatakan kepada BBC News bahwa jenazahnya bisa berusia tiga juta tahun berdasarkan karakteristik primitif mereka. Namun tulang-tulang itu hanya sedikit mineral, yang meningkatkan kemungkinan bahwa mereka mungkin tidak terlalu kuno (walaupun ini tidak selalu merupakan panduan yang akurat).

Untuk mencapai usia, tim mengencangkan tulang itu sendiri, sedimen di lantai gua dan batu nisan – mineral karbonat terbentuk saat air mengalir di dinding atau di sepanjang lantai gua.

Beberapa teknik yang digunakan: pendugaan optis yang distimulasi sampai saat ini, sedimen gua, uji coba uranium-torium dan analisis palaeomagnetik untuk batu nisan dan gabungan resonansi seri-U dan resonansi spin elektron (AS-ESR) untuk menamai tiga gigi naledi .

Dengan menggabungkan hasilnya bersama, mereka mampu membatasi usia Homo naledi tetap antara 236.000 dan 335.000 tahun yang lalu.

“Kami memiliki kelompok geologi berdasarkan batu-batu yang mengatas fosil dan kami memiliki tanggal langsung pada gigi itu sendiri,” kata John Hawks.

Tim mengirim sampel ke dua laboratorium terpisah untuk melakukan analisis mereka “buta”. Ini berarti bahwa laboratorium tidak tahu apa yang dilakukan orang lain, atau pendekatan analitis mereka. Meskipun demikian, mereka mengembalikan hasil yang sama.

“Ini sekarang situs kencan terbaik di Afrika selatan – kami melemparkan semuanya ke sana,” kata John Hawks.

Banyak misteri tetap ada tentang anggota pohon keluarga manusia yang menarik ini. Paling tidak dari mereka adalah sejarah evolusioner H. naledi sampai titik jenazah muncul di sistem gua Bintang Baru.

Periset saat ini membayangkan dua kemungkinan. Yang pertama adalah bahwa H. naledi merupakan salah satu cabang awal Homo – mungkin sesuatu seperti Homo habilis. Ini mempertahankan anatomi yang agak primitif saat berkembang secara paralel dengan cabang pohon keluarga manusia yang pada akhirnya menghasilkan manusia modern.

Kemungkinan lain adalah bahwa hal itu menyimpang lebih dari satu juta tahun yang lalu dari bentuk yang lebih maju dari Homo – mungkin Homo erectus – dan kemudian kembali ke bentuk yang lebih primitif di beberapa aspek tengkorak dan gigi.

sumber : http://www.bbc.com/news/science-environment-39842975

Rizqy Darmawan/18113027

4KA14

#tugassoftskill #Etika&ProfesionalismeTSI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here