Gempa Korea Selatan Menghentikan Ujian Utama untuk Masuk Universitas

0
272

Korea Selatan telah menunda ujian masuk perguruan tinggi nasional untuk pertama kalinya, setelah negara tersebut dilanda gempa bumi pada hari Rabu (15/11).

Siswa dan orang tua biasanya menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk mempersiapkan ujian penting.

Gempa berkekuatan 5,4 melanda kota pelabuhan Pohang pada sore hari, dan puluhan gempa susulan terjadi sejak saat itu.

Gempa tersebut merupakan yang terkuat kedua yang tercatat, menyebabkan setidaknya 57 orang terluka dan lebih dari 1.500 orang kehilangan tempat tinggal.

Tes tahunan, yang kadang-kadang disebut sebagai “ujian penugasan hidup”, telah dijadwal ulang untuk minggu depan karena alasan keamanan.

Ujian ini dianggap penting untuk memastikan tempat di salah satu universitas terkemuka di negara itu, dan akhirnya mendapatkan pekerjaan dengan baik.

“Ini sedikit mengerikan karena saya harus melakukan ini untuk satu minggu lagi,” Cho Hyun-lee, 20 tahun, mengatakan kepada kantor berita Reuters. “Orang-orang putus asa, terbaring dengan wajah tertunduk.”

“Rasanya saya sedang menarik pegangan pintu keluar dari neraka lalu kembali ke titik awal,” kata Lee Yoon-mi senior kepada Reuters. “Jika Anda tidak mengikuti ujian, Anda tidak akan pernah bisa mengerti.”

Ujian ini memiliki arti penting nasional bahwa pesawat terbang dilarang lepas landas atau mendarat selama 30 menit untuk mencegah kebisingan mereka mengganggu bagian pendengaran ujian. Pada hari Kamis, larangan pesawat terbang dicabut, kata kementerian transportasi.

Korea Selatan jarang mengalami tremor, namun aktivitas seismik sangat dipantau ketat karena lonjakan merupakan pertanda pertama bahwa Korea Utara telah melakukan uji coba nuklir.

Tahun lalu, gempa berskala 5.8 melanda kota Geongju di dekatnya, namun kerusakan akibat gempa Rabu telah lebih parah.

Lebih dari 1.000 bangunan, rumah dan kendaraan hancur atau rusak.