Mengetahui Diri Sendiri: Bagaimana Meningkatkan Pemahaman Anda terhadap Orang Lain

0
158
discussion

Mengembangkan pemahaman diri yang lebih baik juga dapat meningkatkan kemampuan Anda untuk lebih memahami pemikiran dan perasaan orang lain, sebuah penelitian baru dari Jerman.

Periset menemukan bahwa orang dewasa yang berpartisipasi dalam program pelatihan psikologi untuk meningkatkan “pengambilan perspektif” mereka – istilah yang digunakan psikolog untuk menggambarkan kemampuan memahami “dunia batin” orang lain, yang berarti pikiran, kepercayaan, emosi, dan kepribadiannya – Menjadi lebih baik dalam memahami diri mereka sendiri serta memahami orang lain, menurut temuan yang dipublikasikan secara online (16 Mei) di Journal of Cognitive Enhancement.

Studi tersebut menunjukkan ada beberapa kebenaran untuk mengatakan bahwa, “Anda perlu mengenal diri Anda untuk memahami orang lain,” kata Lukas Herrmann, salah satu penulis penelitian dan peneliti ilmu saraf sosial di Institut Max Planck untuk Ilmu Kognitif dan Otak Manusia Leipzig, Jerman.

Mengenal diri Anda lebih lengkap bukan hanya perjalanan ego, Herrmann menyarankan. Belajar bagaimana lebih baik menempatkan diri Anda pada sepatu orang lain adalah keterampilan sosial yang berguna dalam kehidupan sehari-hari yang juga penting dalam mempromosikan lebih banyak pemahaman lintas budaya di masyarakat, para penulis penelitian menulis.

Melihat ke dalam

Dalam penelitian tersebut, para peneliti melihat data yang dikumpulkan dari dua kelompok, masing-masing sekitar 80 orang dewasa, yang semuanya tinggal di Jerman dan berusia antara 20 dan 55 tahun.

Pelatihan tersebut mencakup retret tiga hari yang dilanjutkan dengan pertemuan 2 jam mingguan selama tiga bulan ke depan. Para peserta diajarkan keterampilan untuk mengembangkan kesadaran batin mereka. Misalnya, mereka belajar bagaimana melakukan latihan meditasi setiap hari di mana mereka mengamati pikiran yang muncul di kepala mereka tanpa terlibat secara emosional di dalamnya.

Praktik meditasi ini dirancang untuk membantu peserta mendapatkan lebih banyak wawasan tentang cara kerja pikiran mereka tanpa bereaksi terhadapnya.

Keterampilan kedua yang dipelajari peserta adalah bagaimana mengidentifikasi dan mengklasifikasikan “bagian dalam” jiwa mereka sendiri; Misalnya, “kritikus batin” mereka, “manajer,” “pelindung”, “pembantu” atau “optimis”. Ini mungkin juga mencakup “bagian bahagia,” “bagian ketakutan” atau “bagian yang rentan.”

Peserta diminta menyebutkan “bagian dalam” yang akan diaktifkan dalam situasi sehari-hari, seperti saat bermain dengan anak kecil atau memberikan presentasi penting di tempat kerja, kata Herrmann.

Selama satu sesi, para peserta berpasangan untuk menyelesaikan latihan di mana salah satu dari mereka bertindak sebagai pembicara dan memilih situasi baru-baru ini yang menimpanya, namun menggambarkannya dari sudut pandang salah satu bagian dalam mereka. Selama latihan, peserta lain mendengarkan dan mencoba menebak bagian dalam yang digambarkan oleh pembicara, sebuah aktivitas yang mengajarkan pengambilan perspektif, atau memahami pemikiran orang lain.

Misalnya, satu peserta mungkin telah duduk dalam kemacetan lalu lintas dan akhirnya terlambat menghadiri sebuah pertemuan, dan dalam kehidupan nyata, “manajer dalam “nya mengambil alih tindakan dan perilakunya. Tapi demi latihan ini, dia akan diminta untuk membingkai ulang situasi ini dari perspektif “anak bahagianya,” kata Herrmann. [10 Hal yang Tidak Anda Ketahui Tentang Anda]

Dengan mempraktikkan latihan ini secara teratur, peserta belajar bagaimana melepaskan diri dari bagian dalam yang secara otomatis diaktifkan dalam situasi tertentu, Herrmann mengatakan kepada Live Science. Hal ini memungkinkan mereka untuk menangani lebih fleksibel dengan pola perilaku khas mereka, katanya.

Memahami orang lain

Studi tersebut menemukan bahwa semakin banyak peserta mengenali aspek kepribadian internal ini, semakin baik pemahaman mereka terhadap maksud dan kepercayaan orang lain.

Menariknya, peserta yang dapat mengidentifikasi sejumlah besar bagian kepribadian negatif lebih cenderung mengalami peningkatan yang lebih besar dalam memahami orang lain, para peneliti menemukan.

Sungguh mengherankan bahwa mengenali bagian dalam yang positif tidak terkait dengan pemahaman yang lebih besar tentang orang lain, Herrmann mengatakan. Tampaknya bagi sebagian besar peserta, mengidentifikasi bagian dalam yang negatif adalah dedikasi dan keterampilan yang sangat dibutuhkan, jelasnya.

Untuk menghadapi bagian dalam diri Anda yang negatif, Anda mungkin perlu mengatasi hambatan batin terhadap beberapa emosi yang menyakitkan, jadi mungkin karena itulah orang-orang yang menghadapi bagian ini mengembangkan pemahaman yang lebih baik kepada orang lain, Herrmann menyarankan.

Meskipun tidak semua orang memiliki akses terhadap jenis pelatihan yang digunakan dalam penelitian ini, walaupun ada banyak cara lain untuk mendapatkan keterampilan dan wawasan serupa.

Praktik seperti meditasi, pelatihan kesadaran, dan juga bentuk penyelidikan diri lainnya bisa menjadi pengalaman berharga, kata Herrmann.

Tapi menurutnya, beberapa cara terbaik untuk meningkatkan pemahaman Anda tentang orang lain adalah dengan “curiga, menunda prasangka, mengajukan pertanyaan dan mendengarkan,” kata Herrmann.