Yahoo Menutup Aplikasi News Digest

0
154

Yahoo telah mengumumkan akan menutup aplikasi News Digest yang memenangkan penghargaan pada akhir bulan ini.

Aplikasi diluncurkan pada tahun 2014 dan didasarkan pada teknologi yang dikembangkan oleh seorang remaja Inggris yang mengompres laporan berita lain ke artikel yang lebih pendek.

Yahoo dilaporkan telah membayar £ 20 juta untuk teknologi tersebut dan menawari penciptanya Nick D’Aloisio sebagai pekerjaan penuh waktu, namun dia memilih untuk melanjutkan ke universitas.

Penutupan tersebut menandai salah satu pemberhentian pertama yang dilakukan sejak Verizon membeli Yahoo.

Perusahaan telekomunikasi tersebut membayar $ 4.5bn (£ 3.6bn) untuk perusahaan layanan internet dalam sebuah kesepakatan yang dilakukan pada tanggal 13 Juni.

Yahoo News Digest adalah pemenang dari Apple Design Award dan telah diinstal lebih dari 9,5 juta kali ke perangkat iOS dan Android di seluruh dunia, menurut firma riset pasar App Annie.

Dua kali sehari, setiap pengguna melihat enam sampai delapan artikel utama terdiri dari teks, gambar dan grafik, mengatakan kepada pembaca bahwa mereka “selesai” ketika mereka semua telah berhasil melihatnya.

Pengguna sekarang mendapatkan sebuah pesan yang mengatakan bahwa mereka harus mendownload aplikasi yang berbeda, Yahoo Newsroom.

Ini bertindak sebagai layanan agregasi berita yang lebih luas yang juga memungkinkan pengguna memposting artikel yang mereka lihat di tempat lain dan mendiskusikannya dengan orang lain.

“Yahoo! News Digest sangat populer di kalangan pecinta teknologi,” kata Sameer Singh dari App Annie.

“Tapi Yahoo! Newsroom mungkin lebih sesuai dengan strategi periklanan Verizon saat ini.”

Yahoo Newsroom diluncurkan di AS pada bulan Oktober. Namun, tautan yang diberikan ke layanan tidak sesuai untuk pengguna di tempat lain – termasuk di Inggris – karena tidak tersedia di seluruh dunia.