Serangan Bom Manchester : Bomber diketahui pelayanan keamanan Inggris

0
145

Pria berusia 22 tahun di balik pemboman mematikan di konser Ariana Grande di Manchester diketahui akan mendapat layanan keamanan, kata Menteri Dalam Negeri Inggris Amber Rudd pada hari Rabu, saat negara tersebut meningkatkan ancaman teror ke tingkat tertinggi untuk pertama kalinya dalam satu dekade.

Polisi telah menunjuk Salman Abedi, keturunan Inggris keturunan Libya, sebagai pembom dalam serangan di Manchester Arena, yang menewaskan setidaknya 22 orang, termasuk anak-anak. Abedi meninggal dalam ledakan tersebut, yang tampaknya merupakan bom bunuh diri.

Rudd mengkonfirmasi dalam sebuah wawancara Tv dengan BBC bahwa Abedi berada di radar badan intelijen dan bahwa dia baru saja kembali ke Inggris dari Libya.
Ledakan hari Senin menandai serangan teror paling mematikan di tanah Inggris sejak pemboman London tahun 2005.”Dinas intelijen mengenal banyak orang, dan saya yakin kita akan tahu lebih banyak tingkat yang mereka ketahui tentang dia pada waktunya, tapi saat ini semua yang mereka konfirmasikan adalah mereka tahu tentang dia. Dan seperti yang saya katakan , Kita akan tahu lebih banyak kapan operasi selesai, “katanya.

Perdana Menteri Theresa May mengumumkan pada Selasa malam bahwa tingkat ancaman Inggris telah meningkat dari “parah” menjadi “kritis,” dan memperingatkan bahwa “serangan lebih lanjut mungkin akan segera terjadi.”Perubahan status telah menyebabkan spekulasi bahwa Abedi mungkin tidak bertindak sendiri.Rudd mengatakan bahwa “mungkin, mungkin, bahwa dia tidak melakukan ini sendiri.”Polisi menangkap tiga pria di selatan Manchester pada hari Rabu sehubungan dengan serangan tersebut. Seorang pria berusia 23 tahun lainnya ditangkap pada hari Selasa.

Rudd mengatakan kepada ITV bahwa polisi akan mencari “rekan yang diketahui” yang mungkin anggota Abedi. Hingga 3.800 personel militer dikirim ke jalan-jalan di Inggris setelah serangan tersebut, Sekretaris Rumah Sakit mengumumkan. Layanan Kepolisian Metropolitan London mengumumkan bahwa personil militer akan menjaga “lokasi utama” sebagai bagian dari apa yang disebut “Operation Temperer”, dan tentara terlihat di Istana Buckingham dan polisi tambahan di stasiun kereta pada hari Rabu pagi. Situs yang dilindungi juga mencakup Downing Street, kedutaan besar dan Istana Westminster. Penyebaran tersebut akan membebaskan petugas polisi bersenjata untuk melakukan patroli di kota tersebut, kata Met dalam sebuah pernyataan. “Saya berharap ini bersifat sementara tapi kami akan terus memperhatikan berapa lama kami membutuhkannya dan jika sesuai, kami akan mengakhiri Operasi Temperatur dan kembali ke tingkat yang berbeda,” kata Rudd.

Pelaku Bom kelahiran Inggris memang yang dicurigai, Abedi, belum diidentifikasi secara resmi oleh petugas pemeriksa mayat, kata polisi Manchester. Abedi adalah keturunan Libya namun lahir dan besar di Inggris, sumber-sumber di komunitas Libya di Manchester mengatakan kepada CNN. Dia adalah seorang mahasiswa di University of Salford di Manchester. Serangan Manchester: Siapakah Salman Abedi? Universitas tersebut mengatakan kepada CNN bahwa dia sedang mempelajari bisnis dan manajemen, namun saat dia mengikuti tahun ajaran saat ini dia belum menghadiri kelas.

Nama polisi pembom Manchester sebagai Salman Abedi 02:39 ISIS mengatakan pada saluran Telegram pada hari Selasa bahwa seorang “tentara khilafah” dapat “menanam perangkat peledak” di arena, sebuah sumber kontraterorisme AS mengatakan kepada CNN. ISIS secara rutin mengklaim bahwa serangan tersebut tidak memiliki koneksi yang pasti. Pihak berwenang tidak menemukan bukti adanya hubungan antara penyerang dan kelompok teror yang sudah mapan, seorang pejabat kontraterorisme Inggris mengatakan kepada CNN.

BoomUK