Maskapai Israel El Al “di-Banned” Karena Permintaan Seorang Wanita Untuk Mengganti Kursi

0
139

Perusahaan penerbangan Israel El Al di-banned atas permintaan wanita untuk mengganti kursi ketika orang Yahudi ultra-Ortodoks keberatan duduk di sebelah mereka, menurut putusan pengadilan.

Penumpang Renee Rabinowitz, yang berusia 80-an, membawa kasus terhadap maskapai ini, setelah dia diminta untuk pindah.

Pengadilan Hakim Yerusalem mengatakan bahwa permintaan tersebut melanggar undang-undang diskriminasi.

Maskapai penerbangan mengatakan tidak pernah memaksa penumpang untuk bertukar kursi.

Rabinowitz, seorang korban Holocaust, terbang dari Newark ke AS ke Tel Aviv pada tahun 2015, saat pelayan udara mengajukan permintaan tersebut.

Dia bilang dia merasa “dipermalukan”.

Banyak pria ortodoks ketat menghindari wanita yang disentuh secara tidak disengaja selain istri mereka untuk berjaga-jaga menghindari ketertarikan, sebuah konsep dalam hukum Yahudi yang dikenal sebagai negia.

Kelompok hak asasi manusia Israel Religious Action Center (IRAC), yang mewakili Ms Rabinowitz dalam kasus tersebut, mengatakan bahwa kemenangan tersebut merupakan “kemenangan besar” dalam sebuah “pertempuran sengit melawan segregasi gender di ranah publik”.

Permintaan serupa untuk swap kursi telah menyebabkan masalah dan tertundanya penerbangan, menurut The Jerusalem Post, “karena penolakan beberapa laki-laki saat ingin duduk dilakukan sebelum lepas landas”.

Keputusan tersebut “mengakhiri tahun-tahun keresahan mengenai kebijakan yang dipimpin oleh kelompok hak asasi manusia yang mengatakan hal itu diskriminatif,” katanya.

El Al membantah di pengadilan bahwa hal itu menentang segala bentuk diskriminasi terhadap penumpang, kata The Times of Israel.

Pengadilan memerintahkan El Al untuk memberi tahu staf bahwa permintaan tersebut ilegal.

Ini memberikan Ms Rabinowitz 6.500 shekel ($ 1.800; £ 1.450) atas kerugiannya.

“Saya senang karena hakim memahami masalah ini,” katanya kepada The New York Times. “Dia menyadari itu bukan masalah uang, mereka memberikan jumlah yang sangat kecil. Dia menyadari bahwa masalah El Al mengubah kebijakannya dan itulah yang harus mereka lakukan.”