Pengadilan India Mendengar Permohonan Aborsi Korban Pemerkosaan Berusia 10 Tahun

0
144

Mahkamah Agung India telah memerintahkan dokter untuk memeriksa seorang korban pemerkosaan berusia 10 tahun yang hamil yang orang tua korban menginginkan izin baginya untuk menggugurkan bayinya.

Anak tersebut dilaporkan 26 minggu hamil dan dokter mengatakan tubuhnya tidak cukup berkembang untuk membawa bayi.

Hukum India tidak mengizinkan aborsi setelah 20 minggu kecuali dokter memastikan kehidupan ibunya dalam bahaya.

Gadis itu menuduh dia diperkosa beberapa kali dalam tujuh bulan terakhir oleh pamannya yang telah ditangkap.

Kehamilannya baru saja ditemukan saat orang tuanya membawanya ke rumah sakit setelah dia mengeluh sakit perut.

Dia akan diperiksa pada hari Rabu Chandigarh’s Postgraduate Institute of Medical Education and Research. Dokternya akan memberi tahu Mahkamah Agung mengenai seberapa besar risiko yang dia hadapi dengan membawa bayi tersebut atau melakukan aborsi.

Pekan lalu, sebuah pengadilan distrik di kota Chandigarh utara di Punjab menolak permohonan orang tuanya untuk membiarkan anak tersebut melakukan aborsi.

Dalam beberapa tahun terakhir, pengadilan India dibanjiri petisi, banyak dari korban perkosaan anak-anak, yang ingin melakukan aborsi setelah 20 minggu, kata wartawan BBC Geeta Pandey di Delhi.

Pada kebanyakan kasus, kehamilan bahkan tidak disadari sampai periode 20 minggu berakhir karena anak-anak sendiri tidak mengetahui kondisinya, tambah wartawan.

Pada bulan Mei, sebuah pengadilan di negara bagian Haryana meminta ahli medis untuk menerima seruan serupa dan sebuah panel dokter memutuskan untuk melakukan penghentian tersebut.

Dalam kasus terbaru, dokter yang telah memeriksa gadis tersebut menemukan bahwa tulang panggulnya belum berkembang sepenuhnya karena usianya dan mengatakan bahwa kehidupan ibu dan bayi berada pada “risiko sangat serius”, pengacara Alakh Alok Srivastava mengatakan dalam permohonannya.

“Pakar medis secara pasti berpendapat bahwa jika anak berusia 10 tahun dipaksa melahirkan, baik melalui persalinan normal atau bahkan melalui operasi caesar, mungkin fatal bagi kehidupan korban perkosaan dan juga anaknya,” Kata petisi tersebut.

Dalam permohonan untuk kepentingan publiknya, dia juga meminta Mahkamah Agung untuk mengeluarkan pedoman untuk menangani kasus semacam itu di masa depan, dengan memerintahkan pihak berwenang membentuk tim ahli di setiap distrik untuk mengambil keputusan cepat dalam kasus-kasus yang melibatkan korban perkosaan anak-anak.

Laporan media India mengatakan seorang psikiater, yang merupakan bagian dari tim dokter yang bertemu dengan gadis itu, mengatakan bahwa “dia tidak mengerti bahwa dia hamil atau implikasi untuk hamil”.

Gadis itu adalah keluarga yang sangat miskin, ayahnya adalah pegawai pemerintah dan ibu bekerja sebagai pembantu rumah tangga.

Pakar medis mengatakan bahwa anak perempuan dapat mulai menstruasi dan berovulasi pada usia sembilan tahun, namun tubuh mereka belum cukup matang untuk kehamilan pada usia tersebut.

India adalah rumah bagi anak-anak yang dilecehkan secara seksual secara global, dengan beberapa pegiat mengatakan bahwa hal itu telah mencapai proporsi epidemi. Tapi ada keengganan untuk membicarakan masalah ini dan ini jarang dibahas di depan umum.

Studi telah menunjukkan bahwa dalam banyak kasus, pelaku kejahatan dikenali oleh korban dan termasuk yang merawat mereka seperti orang tua, saudara dan guru.