Resiko Stroke Menurun pada Pria tapi Bukan Wanita

0
138

Kejadian stroke telah menurun dalam beberapa tahun terakhir, namun hanya pada pria.

Peneliti mempelajari kejadian stroke dalam empat periode dari tahun 1993 sampai 2010 di lima kabupaten di Ohio dan Kentucky. Ada 7.710 stroke semua bersama-sama, 57,2 persen di antaranya pada wanita.

Setelah disesuaikan dengan usia dan ras, mereka menemukan bahwa kejadian stroke pada pria telah menurun menjadi 192 per seratus ribu pria di tahun 2010, turun dari 263 pada tahun 1993-94. Tapi untuk wanita kejadiannya adalah 198 per seratus ribu di tahun 2010, turun dari 217 pada 1993-94, secara statistik tidak signifikan berubah. Penelitian dilakukan di Neurology.

Sebagian besar perbedaannya adalah pada stroke iskemik, penyebab paling umum, akibat adanya pembuluh darah tersumbat yang memasok darah ke otak.

Tidak ada yang tahu mengapa tidak ada perbaikan pada wanita, namun penulis utama, Dr. Tracy E. Madsen, asisten profesor pengobatan darurat di Brown, mengatakan bahwa beberapa faktor risiko memiliki efek lebih kuat pada wanita daripada pria. Faktor risiko stroke meliputi tekanan darah tinggi, penyakit jantung, diabetes dan merokok.
“Mungkin kita tidak mengendalikan faktor risiko pada tingkat yang sama pada wanita. Atau mungkin ada perbedaan biologis dalam cara faktor risiko ini menyebabkan stroke pada pria versus wanita. ”

Bagaimanapun, Dr. Madsen berkata, “Penting bagi wanita untuk mengetahui bahwa mereka berisiko. Stroke telah dianggap sebagai penyakit laki-laki, namun kami tahu bahwa ini sangat umum pada wanita dan memiliki risiko kecacatan dan kematian yang tinggi. “