Nissan Menghentikan Produksi di Jepang Karena Masalah Inspeksi

0
70

Saham Nissan turun 2% pada hari Jumat setelah perusahaan menghentikan produksi domestik selama dua minggu karena kekhawatiran dengan prosedur inspeksi.

Perusahaan akan menghentikan produksi di enam pabrik Jepang untuk memastikan mereka mematuhi peraturan keselamatan.

Awal bulan ini Nissan menarik 1.2 juta mobil setelah inspektur yang tidak bersertifikat melakukan pengecekan terhadap model domestik.

Menteri Transportasi Jepang, Keiichi Ishii, mengatakan tidak jelas berapa lama kesalahan tersebut telah telah terjadi.

Komentarnya adalah tanggapan terhadap sebuah laporan oleh NHK nasional, yang mengatakan bahwa praktik tersebut telah berlangsung selama 20 tahun.

Nissan telah menolak untuk langsung mengkonfirmasi atau menolak laporan NHK.

Pada sebuah konferensi pers pada hari Kamis, bagaimanapun, CEO Nissan Hiroto Saikawa mengatakan bahwa prosedur perusahaan untuk mengesahkan staf inspeksi kendaraan tidak berubah selama dua dekade.

Cek oleh teknisi yang tidak bersertifikat berlanjut bahkan setelah Nissan mengatakan telah memperkuat proses inspeksi, saat isu tersebut pertama kali terungkap akhir bulan lalu.

Nissan akan terus memproduksi kendaraan untuk diekspor, karena proses sertifikasi untuk pemeriksaan akhir tidak berlaku untuk kendaraan yang dikirim ke luar negeri.

Perusahaan tersebut, yang merupakan produsen mobil terbesar kedua di Jepang, memproduksi sekitar 79.300 kendaraan penumpang dan komersial di Jepang pada bulan Agustus, termasuk 27.600 untuk pasar domestik.

Masalahnya telah mencoreng merek Nissan, dan seiring dengan skandal di Kobe Steel dan Takata Airbags, bisa berdampak pada reputasi Jepang untuk kualitas.