Cara membuat ponsel pintar yang ramah lingkungan

0
39

Perangkat ponsel kita terbuat dari mineral langka, yang pemanfaatannya membebani planet kita. Meski begitu, ilmuwan mungkin punya solusi untuk membuat ponsel pintar di masa depan.

Sebuah tim peneliti di Cambridge mungkin telah menemukan cara yang lebih aman untuk mengekstrak logam tanah jarang (Rare Earth Elements, REE) – bahan vital di ponsel pintar – yang mungkin bisa menyelamatkan planet ini.

Apabila Anda membayangkan dari mana ponsel Anda berasal, hal pertama yang terlintas dalam pikiran adalah toko tempat Anda membelinya, orang asing yang menjualnya kepada anda di internet, atau mungkin juga kado yang anda terima tahun lalu dari seorang anggota keluarga tercinta.

Tapi secara teknis, itu sama dengan berpikir bahwa Anda datang ke dunia ini karena seekor bangau terbang ke rumah orang tua Anda dan mengantarkan Anda ke pintu rumah mereka. Kenyataan sebenarnya jauh lebih rumit.

Kenyataannya ialah materi dasar ponsel Anda kemungkinan besar berasal dari satu tambang di Cina. Tambang Bayan Obo menghasilkan lebih dari 95% logam tanah jarang di dunia; logam multivalen unik yang membuat ponsel anda ‘pintar’.

Lantanum, misalnya, memberi kemulusan dan warna yang mencolok di layar ponsel; neodimium yang bermagnet tinggi memungkinkan mikrofon, pengeras suara, dan penggetar dalam genggaman kita. Tapi demi memiliki kemewahan seperti itu, kita harus membayar harga lingkungan yang mahal.

Alasan mengapa mereka disebut ‘jarang’ bukan karena kelangkaannya, melainkan kesulitan menggalinya. Kondisi kimia yang kompleks dan uap dibutuhkan untuk menambang mereka dari bijih, meracuni lingkungan sekitar dalam prosesnya.

Seperti yang dilansir BBC Future dua tahun lalu, dominasi Cina di pasar ini bukan tentang geologi “dan lebih tentang kesediaan negara itu untuk menanggung dampak lingkungan yang dihindari negara lain.” Inilah kekhawatiran yang mendorong banyak pemerintahan untuk bertanya: adakah cara yang lebih ramah lingkungan untuk memuaskan nafsu teknologi dunia?

Teal Riley berpikir begitu. Dia adalah bagian dari tim ahli geologi dari Universitas Cambridge dan Survei Antartika Inggris (British Antarctic Survey, BAS) yang sedang menyelidiki berbagai cara untuk menemukan endapan logam tanah jarang di luar Cina. “Diperkirakan, permintaan untuk REEs akan meningkat dan kami perlu mengidentifikasi lokasi cadangan baru,” kata Riley.

Namun, terlepas dari kenyataan bahwa REE dihasilkan sejak lama, tepatnya ketika mantel Bumi meleleh, pencarian tim untuk area baru sama sekali tidak mengarah ke bumi. Mereka menemukan cara baru untuk menjelajahi permukaan planet dan melacak logam tanah jarang – dengan mengirimkan pesawat tanpa awak (UAV) dan satelit ke langit.

Logam tanah jarang tidak terbentuk dengan sendirinya – mereka adalah bagian penyusun dari batuan dan mineral lainnya – yang berarti pendeteksian mereka melibatkan tanda-tanda yang disebut ‘ciri-ciri spektral’, yang telah berhasil diisolasi dan diidentifikasi oleh tim tersebut. Sensor jarak jauh yang dipasang di pesawat terbang atau satelit pencitraan bumi dapat menentukan lokasi ciri-ciri spektral secara akurat dan menemukan endapan baru logam tanah jarang di seluruh planet ini.

“Perubahan terbesar ialah kita akan dapat menemukan lokasi REE yang tersembunyi di dalam tanah dan tanah liat,” kata Riley, “yang saat ini jauh lebih sulit diidentifikasi dibandingkan endapan bijih. Mereka juga jauh lebih mudah untuk diekstrak dan diproses begitu lokasinya diketahui, dan karena itu relatif lebih aman bagi lingkungan. ”

Proses mengekstrak REE dari bijih – seperti yang dilakukan perusahaan di Cina – melibatkan kolam asam yang beracun dan radioaktif, sehingga cara alternatif dengan endapan tanah dan tanah liat merupakan langkah besar menuju kesehatan masyarakat dan lingkungan yang lebih baik. Tim ini telah menemukan lokasi potensial di Greenland, Australia bagian barat, dan Madagaskar tempat mereka akan melakukan survei-survei, namun pencarian REE tidak akan berhenti di situ.

“Satu hal yang tidak kita lakukan dengan baik ialah mendaur ulang REE dari sampah teknologi. Karena jumlah yang digunakan dalam sebuah gawai sangat kecil, hal ini dianggap tidak ekonomis. Tapi mungkin ini akan berubah. ”

Rhys Charles, siswa Transfer Teknologi di Universitas Swansea, setuju bahwa kita belum punya trik untuk mendaur ulang perangkat lama. “Peralihan dari praktik ekonomi linier ‘mengambil, membuat, menggunakan [dan] membuang’ ke ekonomi sirkular sangat penting bagi pembangunan ekonomi berkelanjutan,” katanya.

Meski pasar ponsel global diperkirakan akan melambat dalam beberapa tahun ke depan, permintaan kita atas ponsel terus bertambah. Konsumen mengharapkan pemutakhiran ponsel berikutnya dalam sekejap dan negara berkembang seperti India dan Indonesia adalah pasaran baru yang haus akan pertumbuhan ponsel. “Kita harus memisahkan pertumbuhan ekonomi kita dari konsumsi sumber daya primer,” menurut Charles.

Ironisnya, potensi teknologi penginderaan jarak jauh Cambridge-BAS sebenarnya dapat membahayakan kemungkinan daur ulang perangkat lama untuk REE di masa depan. Jika tambang baru ditemukan dan dikembangkan, nilai pasar REE pasti akan berkurang, mengurangi insentif bagi perusahaan di Barat untuk menghabiskan lebih banyak uang untuk proyek daur ulang.

“Dengan cara ini, kemajuan yang meningkatkan kelangsungan penambangan dibandingkan daur ulang akan merugikan prospek pengembangan sumber REE sekunder, dan efisiensi REE global sebagai akibatnya.”

Sementara hari-hari kejayaan Bayan Obo nampaknya akan berakhir, beban lingkungan dari penciptaan ponsel sama sekali tidak berkurang. Teal Riley mengakui bahwa tidak ada solusi universal satu pun: “Ironisnya, kita menciptakan masalah lingkungan baru dalam usaha kita untuk memecahkan masalah lingkungan kita saat ini.”

“Logam tanah jarang tidak kekurangan pasokan, terutama jika kita mulai memanfaatkan dasar laut – tapi itu akan membuka masalah lingkungan baru yang pelik.”

Sumber : bbc.com