Perusahaan Teknologi Meminta Maaf Setelah Mendapat Laporan dari HRW

0
138

Perusahaan teknologi terkemuka China telah berjanji untuk mengatasi diskriminasi gender dalam iklan setelah laporan yang memberatkan kelompok kampanye Human Rights Watch (HRW).

Raksasa teknologi dan lembaga pemerintah telah menerbitkan iklan “khusus pria”

Alibaba mengatakan akan “melakukan tinjauan ketat”, dan Tencent meminta maaf.

Perusahaan-perusahaan besar lainnya juga dituduh mengiklankan kecantikan karyawan wanita mereka termasuk Tencent – yang menjalankan aplikasi messenger WeChat paling populer di China, perusahaan internet Baidu dan perusahaan telekomunikasi terkemuka Huawei.

HRW menemukan bahwa iklan mencerminkan “pandangan tradisional dan sangat diskriminatif” bahwa perempuan kurang mampu daripada laki-laki dan bahwa mereka tidak akan berkomitmen terhadap pekerjaan mereka karena peran stereotip mereka sebagai pengasuh keluarga.

“Rekam jejak kami bukan hanya mempekerjakan tetapi mempromosikan wanita dalam posisi kepemimpinan berbicara untuk dirinya sendiri,” kata juru bicara Alibaba kepada BBC pada hari Senin.

Ini menunjuk pada fakta bahwa sepertiga dari para pendiri dan manajernya adalah perempuan, tetapi mengatakan akan lebih ketat dalam memastikan “kepatuhan dengan kebijakan kami” memberikan kesempatan yang sama tanpa memandang gender.

Tencent mengatakan kepada BBC bahwa praktik yang disoroti dalam laporan “tidak mencerminkan nilai-nilai kita”.

“Kami menyesal ini terjadi dan kami akan mengambil tindakan cepat untuk memastikan ini tidak terjadi lagi,” kata sebuah pernyataan.

Seorang juru bicara Baidu mengatakan, menurut CNN: “Kami menghargai pekerjaan penting yang dilakukan karyawan wanita kami di seluruh organisasi, dan sangat menyesalkan kejadian di mana lowongan pekerjaan kami tidak selaras dengan nilai-nilai Baidu.”

Mereka juga mengatakan bahwa perusahaan telah mengidentifikasi dan menghapus posting pekerjaan yang menyimpang sebelum rilis laporan HRW.

Huawei, salah satu pembuat smartphone terbesar di dunia, mengatakan akan meninjau tuduhan dan bekerja untuk memastikan materi rekrutmennya “sepenuhnya sensitif terhadap kesetaraan gender”.

Laporan berjudul “Only Men Need Apply : Gender Discrimination in Job Advertisements in China” juga menyoroti praktik rekrutmen oleh badan publik.

“Hampir satu dari lima iklan pekerjaan untuk layanan sipil nasional 2018 China menyerukan ‘laki-laki saja’, ” kata direktur HRW China, Sophie Richardson.

“Pihak berwenang China perlu bertindak sekarang untuk menegakkan hukum yang ada untuk mengakhiri praktik perekrutan pemerintah dan swasta yang secara terang-terangan mendiskriminasikan perempuan.”

Laporan 99 halaman menganalisis lebih dari 36.000 iklan lowongan kerja yang diposting antara 2013 dan 2018 di situs web rekrutmen dan perusahaan Cina dan pada platform media sosial.