Qualcomm Mengklaim Apple Berbagi Teknologi dengan Intel

0
23

Produsen chip AS Qualcomm menuduh Apple berbagi teknologi dengan pemasok pesaing mereka termasuk Intel yang dimaksudkan untuk meningkatkan kinerja chip non-Qualcomm.

 

Keluhan yang dibuat dalam pengarsipan di pengadilan California, menandai pertikaian terbaru antara kedua perusahaan.

 

Apple secara terpisah menuduh Qualcomm menyalahgunakan dominasi pasarnya di microchip.

 

Selama bertahun-tahun, Qualcomm memasok Apple dengan barang-barang seperti prosesor untuk iPhone dan perangkat keras lainnya, tetapi pembuat iPhone lebih menyukai Intel baru-baru ini.

 

Dalam pengajuan pengadilan baru, Qualcomm mengatakan, para insinyur Apple memasok staf Intel dengan kode sumber rahasia Qualcomm dengan tujuan meningkatkan kinerja chip Intel, meskipun kontrak dimaksudkan untuk membatasi akses ke teknologi.

 

Qualcomm menduga langkah itu merupakan bagian dari rencana rumit yang dikembangkan oleh Apple selama beberapa tahun, dengan tujuan untuk memotong biaya.

 

Qualcomm berusaha untuk menambahkan klaim ke gugatan pertama kali diajukan tahun lalu.

 

Keluhan awal menuduh bahwa Apple melanggar ketentuan kontrak mereka, termasuk dengan menolak upaya Qualcomm untuk mengaudit kepatuhannya.

 

Secara terpisah, Qualcomm juga menuduh Apple melanggar patennya.

 

Apple menolak berkomentar tentang pengarsipan baru dan merujuk BBC ke sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada Juni tahun lalu.

 

Intel menolak berkomentar.

 

Keluhan itu meluas pertempuran yang sudah berlangsung lama antara dua raksasa teknologi, yang juga menarik minat dari regulator di AS, Eropa dan tempat lain.

 

Pada 2016, regulator di Korea Selatan mendenda Qualcomm karena melanggar undang-undang persaingan negara.