6 Alasan Bagus Menghentikan Makan Gula

0
199

Menendang kebiasaan minum gula bukanlah tugas yang mudah. Tetapi jika Anda mempertimbangkan untuk mencobanya, inilah beberapa inspirasi untuk membantu Anda sukses: ini akan memberi efek mendalam pada kesehatan jangka pendek dan jangka panjang Anda.
Sedikit hal yang manis tidak apa-apa; American Heart Association merekomendasikan mengkonsumsi tidak lebih dari 6 sendok teh gula tambahan sehari untuk wanita dan 9 sendok teh setiap hari untuk pria. (Sekaleng soda 12 ons memiliki kira-kira 8 sendok teh.) Dan Anda dapat terus mengonsumsi makanan yang tidak diproses yang mengandung gula alami, seperti buah dan sayuran. Tidak seperti gula tambahan, gula alami belum dilucuti dari vitamin, mineral, dan serat yang dikemas dalam kemasan Alam Semesta.
Tapi jika Anda bisa menghubungi asupan gula tambahan Anda kembali, Anda akan mulai mengumpulkan beberapa manfaat tubuh yang menakjubkan, seperti ini.
Kulit Anda akan terlihat lebih muda
Pikirkan sedikit halangan dan sedikit keriput. Studi menunjukkan bahwa jumlah gula dalam darah (yang dipengaruhi oleh berapa banyak gula yang Anda makan) membentuk efek domino molekuler yang disebut glikasi, yang akhirnya membuat kulit kurang kencang dan elastis. Sudah terganggu oleh garis prematur? Memotong asupan gula Anda dapat mengurangi tanda penuaan yang terlihat, menunjukkan penelitian.
Anda akan memiliki sedikit lemak perut
Ini adalah lemak mendalam atau “dalam” yang terbentuk di sekitar organ vital seperti hati, pankreas, dan usus Anda. Yang keras kepala dan sulit disingkirkan, itu juga berbahaya; Lemak visceral adalah faktor risiko penyakit jantung dan diabetes yang diketahui. Pada tahun 2016, data dari lebih dari 1.000 orang yang merupakan bagian dari Framingham Heart Study yang sedang berlangsung menunjukkan bahwa semakin banyak minuman manis yang mereka konsumsi, semakin tinggi tingkat lemak visceral mereka.
Health.com: Apa yang Membuat Lemak Perut Berbeda dari Lemak Lain?
Anda akan merasa lebih berenergi
Gula yang ditambahkan adalah karbohidrat sederhana. Ini berarti mereka dicerna dengan cepat dan masuk ke aliran darah Anda dengan cepat, sehingga gula tinggi yang membantu meningkatkan energi dan kewaspadaan Anda. Tapi karena siapa saja yang mengandalkan permen atau kue kering untuk pick-me-up tahu, setelah suntikan gula dimetabolisme, Anda mengalami kecelakaan.
Bila Anda membutuhkan bahan bakar, tukar makanan manis dan cemilan gula untuk barang-barang yang mengandung gula rendah namun tinggi protein dan / atau lemak, seperti kacang almond. Karena mereka membutuhkan waktu lebih lama untuk dicerna, mereka akan memberi Anda energi arus yang akan bertahan lebih lama, kata Diane Sanfilippo, konsultan nutrisi bersertifikat dan penulis The 21-Day Sugar Detox.
Anda akan menurunkan risiko obesitas
Studi epidemiologis menunjukkan korelasi mencolok antara kenaikan berat badan dan konsumsi gula. Satu studi yang melihat data dari 75 negara yang berbeda antara tahun 1997 dan 2010 menemukan bahwa kenaikan konsumsi minuman ringan 1 persen di seluruh negara dikaitkan dengan 4,8 orang tambahan dari 100 orang yang kelebihan berat badan dan 2,3 orang tambahan dari 100 orang mengalami obesitas.
Berikut adalah beberapa nomor lagi: gula memiliki 16 kalori per sendok teh, yang mungkin tidak terdengar seperti masalah besar. Tapi mengingat berapa banyak gula tambahan dimuat ke dalam ton produk, mengkonsumsi makanan manis dapat dengan mudah menambahkan ratusan kalori ke makanan Anda-kalori yang mungkin tidak Anda butuhkan dan mungkin berakhir seperti lemak berbahaya di sekitar tubuh Anda.
Health.com: Bisakah Kopi Perk Up Kesehatan Jantung, Terlalu?
Hati Anda akan berada dalam kondisi yang lebih baik
Jantung yang sehat membantu Anda melewati hari Anda, dari kelas putaran pukul sampai akhir tenggat waktu di tempat kerja. Tapi semakin banyak gula yang ditambahkan dalam makanan Anda, semakin tinggi risiko kematian akibat penyakit jantung, bahkan jika berat badan Anda dalam kisaran yang sehat.
Dalam satu studi JAMA tahun 2014, para periset menemukan bahwa mereka yang mengkonsumsi gula dengan kadar gula tertinggi – melebihi lebih dari 21 persen dari kalori sehari-hari mereka – memiliki dua kali risiko kematian akibat penyakit jantung pada orang yang mengkonsumsi 17 sampai 21 persen dari kalori harian mereka. Dari hal-hal yang manis. Kelompok ini pada gilirannya memiliki risiko 38 persen lebih tinggi untuk meninggal karena penyakit kardiovaskular dibandingkan dengan mereka yang menjaga asupan gula mereka menjadi 8 persen dari kalori harian mereka (FDA mengatakan bahwa mendapatkan 10 persen kalori harian Anda dari gula tambahan adalah pedoman yang solid).
Anda akan mengurangi kemungkinan Anda terkena diabetes tipe 2
Periset sudah lama memperdebatkan apakah ada hubungan langsung antara mengonsumsi gula dan diabetes tipe 2. Namun penelitian terbaru telah memberi dukungan pada teori ini. Sebuah penelitian Stanford University tahun 2014 terhadap 175 negara menemukan bahwa semakin banyak gula yang tersedia dalam persediaan makanan penduduk, semakin tinggi tingkat diabetes – dan ini benar bahkan ketika tingkat obesitas suatu negara tidak diperhitungkan. (Obesitas itu sendiri dapat membuat seseorang Untuk diabetes).
Data epidemiologi juga menunjukkan bahwa di antara faktor-faktor lain, diet tinggi gula-bahkan dalam makanan yang tidak harus tinggi kalori – menyebabkan tubuh menyimpan lemak viseral di sekitar bagian tengah, dan itu dapat menyebabkan resistensi insulin dan diagnosis diabetes.

sumber : time.com