Teknisi SpaceX Mengatakan Kekhawatiran Pemecatan Akibat Pengujian

0
146

Seorang mantan teknisi Eksplorasi Ruang Angkasa Technologies Corp. mengatakan kepada dewan juri bahwa dia dipecat karena mengeluhkan bahwa protokol uji bagian roket tidak diikuti dan hasilnya dipalsukan, membahayakan keamanan perjalanan awak saat orbit luar angkasa.

Jason Blasdell mengklaim bahwa dia menaruh perhatiannya setinggi mungkin kepada pendiri SpaceX dan Chief Executive Officer Elon Musk pada bulan-bulan sebelum dia dipecat pada tahun 2014, yang konon karena “mengganggu, pengujian.”

Seorang Hakim pengadilan negara bagian Los Angeles akan diminta untuk memutuskan apakah Blasdell memiliki alasan bagus untuk percaya bahwa dokumen pengujian dipalsukan dan apakah penuduhanya tidak dapat dibenarkan.

“Dia menjalankan rantai komando seperti yang dia pelajari di Marinir adalah prosedur yang tepat,” pengacara Blasdell, Carney Shegerian, mengatakan kepada Hakim dalam pernyataan pembukaannya pada hari Selasa. “Dia tidak memiliki kepentingan pribadi selain melakukan hal yang benar.”

SpaceX membuat pernyataan yang keliru terhadap pemerintah federal, mengambil jalan pintas di area yang mendapat perhatian keamanan dan memberi label Blasdell “tidak bertanggung jawab” karena telah mendesak kekhawatirannya, kata Shegerian.

Keputusan Ilmiah

Hakim Pengadilan Tinggi California William Fahey telah memutuskan bahwa dewan juri tidak akan menebak keputusan ilmiah insinyur SpaceX atau keputusan bisnis para manajernya. Sidang ini diperkirakan akan memakan waktu dua minggu.

“Jason Blasdell bukan peluit dan ini bukan kasus peluit,” pengacara SpaceX, Lynne Hermle, mengatakan dalam pernyataan pembukaannya. Dia tidak pernah mengamati atau melakukan pengujian roket yang tidak sah, tidak pernah mengeluh tentang pengujian yang tidak sah, dan tidak pernah menimbulkan kekhawatiran tentang pengujian yang tidak sah terhadap pemerintah federal, Hermle mengatakan kepada Hakim.

Blasdell dipecat karena kinerjanya tidak bisa diterima dan rekan-rekannya khawatir dengan keselamatan mereka karena dia, menurut pengacara tersebut.

Misi NASA

SpaceX berencana untuk menerbangkan 20 sampai 24 misi pada 2017 untuk pelanggan yang mencakup Administrasi Penerbangan dan Antariksa Nasional dan operator satelit komersil. Perusahaan tersebut memiliki kontrak dengan NASA senilai $ 4,2 miliar untuk memasok Stasiun Luar Angkasa Internasional menggunakan pesawat luar angkasa tak berawak dan untuk mengangkut astronot di sana dengan versi Naga yang mampu membawa awak kapal.

Blasdell menuntut Hawthorne, SpaceX yang berbasis di California dua tahun setelah dia dipecat pada 1 April 2014. Dia telah bekerja di perusahaan swasta tersebut selama lebih dari tiga tahun, menguji komponen avionik kendaraan peluncuran Falcon 9 dan pesawat ruang angkasa Dragon, menurut pengaduannya. .

Dia menuduh bahwa para manajernya menekan teknisi untuk menyimpang dari prosedur uji tertulis dan untuk menandatangani uji coba komponen roket yang belum dilakukan sesuai protokol.

Praktik-praktik ini “sangat berbahaya dan mungkin bisa mengarah pada bagian yang rusak atau rusak yang berakhir di roket SpaceX, yang dapat menyebabkan roket meledak di orbit, dan yang lebih buruk lagi, dapat mengakibatkan bencana hilangnya kehidupan manusia,” menurut Blasdell’s keluhan.

Blasdell mengatakan bahwa para manajernya meminimalkan kekhawatirannya sebagian karena mereka tidak ingin memperlambat produksi. Dia akhirnya bertemu dengan Musk pada awal tahun 2014 untuk mengeluh bahwa karyawan menandatangani prosedur yang tidak mereka ikuti dan bahwa dia tidak ingin mengikuti. Musk mengatakan dia akan memeriksanya dan tidak pernah ditindaklanjuti dengan Blasdell, menurut pengaduan tersebut.

“Manajer akan mengakui masalah tapi mereka tidak akan diperbaiki,” ketika dia menyuarakan keprihatinannya tentang tes yang sesuai dengan kontrak pemerintah, Blasdell memberi kesaksian pada hari Selasa karena diinterogasi oleh pengacaranya.

Mantan karyawan tersebut dihalangi oleh hakim untuk berspekulasi apakah teknisi SpaceX lainnya memalsukan hasil tes.

Fahey sebelumnya mengabulkan permintaan perusahaan tersebut untuk membuang klaim Blasdell bahwa perusahaan tersebut mencemarkan nama baiknya dengan memanggilnya mengganggu.

Kasusnya adalah Blasdell v. Space Exploration Technologies Corp., BC615112, Pengadilan Tinggi California, Los Angeles County (Los Angeles).

 

Spacex