Kasus Pajak Rusia Berhubungan dengan Seorang yang Dihukum Atas Dukungannya Terhadap Program Senjata Kimia Suriah

0
66

Sebuah kelompok investasi yang menurut pihak berwenang A.S. dijalankan oleh mafia Rusia  terkait dengan pemerintah Rusia, mengirimkan setidaknya $ 900.000 kepada perusahaan milik seorang pengusaha yang terikat pada program senjata kimia Suriah, menurut dokumen keuangan yang diperoleh CNN.

Menurut sebuah catatan kontrak dan bank dari akhir 2007 dan awal 2008, sebuah perusahaan yang terkait dengan kelompok mafia Rusia yang didukung negara, menurut pejabat AS, setuju untuk membayar lebih dari $ 3 juta kepada perusahaan yang disebut Balec Trading Ventures, Ltd – yang seharusnya menjual “furnitur” berkualitas tinggi.

Catatan transaksi yang dilihat oleh CNN mengkonfirmasi bahwa setidaknya $ 900.000 telah ditransfer.

Kedua perusahaan tersebut terdaftar di British Virgin Islands.

Perusahaan yang diduga terkait dengan mafia Rusia itu disebut Quartell Trading Ltd., dan Departemen Kehakiman AS mengklaim bahwa ini adalah salah satu dari sekian banyak kasus di mana Jutaan dolar uang pembayar pajak Rusia dicuri dan dicuci selama satu dekade yang lalu, kasus yang sering disebut dengan “Perselingkuhan Magnitsky,” mungkin kasus korupsi paling terkenal di Rusia Vladimir Putin.

Balec Ventures dimiliki oleh Issa al-Zeydi, seorang Rusia yang diberikan sanksi oleh Departemen Keuangan AS pada tahun 2014 atas keterlibatannya dengan Scientific Studies and Research Center, pusat program senjata nonkonvensional Suriah, termasuk pembuatan Sarin dan agen saraf VX dan gas moster.

Transaksi yang Mencurigakan

Sebuah kontrak yang ditandatangani tertanggal 18 Desember 2007 – beberapa hari sebelum pengembalian dana senilai $ 230 juta dari Klyuev Group diproses – menunjukkan bahwa Perepilichny’s Quartell Trading setuju untuk membeli “furnitur” kelas atas senilai $ 3.172.000 dari Balec Ventures, perusahaan Issa al-Zeydi.

Salinan transaksi SWIFT juga diperoleh CNN menunjukkan bahwa $ 900.000 dari jumlah itu dikirim dari Quartell Trading ke Balec beberapa minggu kemudian, pada tanggal 25 Januari 2008.

Tidak jelas apakah barang-barang yang dijelaskan secara samar-samar itu pernah dikirim ke alamat yang terdaftar, sebuah gudang di Kharkiv, Ukraina.

Bank Balek, Bank Sentral Timur Tengah (FBME), menyetujui transaksi pengajuan lima hari kemudian, pada tanggal 30 Januari 2008. Khususnya, bank tersebut juga memberi cap pada dokumen “memeriksa tujuan pencucian uang.”

Kurang dari sebulan kemudian, menurut Departemen Kehakiman A.S., Kuartel menerima hampir 2 juta euro dari rekening bank Latvia yang telah menerima sebagian dari $ 230 juta yang dicuri tersebut.

FBME, yang berbasis di Tanzania, tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar atas kasus ini. Pada bulan Mei, institusi tersebut ditutup oleh bank sentral Tanzania karena tuduhan AS bahwa “digunakan oleh pelanggannya untuk memfasilitasi pencucian uang, pendanaan teroris, kejahatan terorganisir transnasional, penipuan, penghindaran sanksi dan kegiatan ilegal lainnya di luar negeri dan melalui keuangan AS Sistem,” menurut Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan Departemen Keuangan AS.

Ada keanehan terhadap transaksi Quartell-Balec, menurut analis keuangan yang dikonsultasikan oleh CNN yang telah memeriksa kontrak dan dokumen pendukungnya.

Untuk satu hal, Balec digambarkan oleh FBME sebagai pelaku komersial dalam “pembelian / penjualan wesel bayar” dan impor dan ekspor bahan bangunan seperti keramik dan ubin marmer, kayu, kumparan baja dan “mebel”.

Tetapi tidak memiliki profil publik atau situs web perusahaan untuk memajang inventarisnya.

Hubungan dengan WMD milMk Assad?

Issa al-Zeydi yang lahir di Suriah tidak memiliki profil publik yang mencolok di Rusia, selain halaman media sosial yang sangat tidak aktif di VKontake, versi Facebook dari bahasa Rusia, yang telah dikonfirmasi oleh CNN milik orang yang memiliki Balec Ventures.

Dia lulus pada tahun 1964 dari Universitas Teknik Negeri Bauman Moskwa, di mana dia belajar teknik.

Menurut catatan pendaftaran perusahaan di Rusia, al-Zeydi juga merupakan pemilik dan / atau CEO beberapa perusahaan kecil tanpa modal.

Salah satunya, Aldzhamal Interneshal, mengklaim bekerja dalam “perdagangan grosir non-khusus”, “produksi produk minyak bumi” dan “pembuatan gas industri”.

Dia juga direktur Enterprises Ltd. dan Fruminenti Investments Ltd., dua perusahaan yang mendapat sanksi AS pada tahun 2014 untuk koneksi mereka ke Scientific Studies and Research Center, badan pemerintah Suriah yang bertanggung jawab untuk mengembangkan dan memproduksi senjata non-konvensional dan rudal balistik, “Menurut Kantor Pengawasan Aset Asing (Treasury Asset Control / OFAC) Departemen Keuangan AS.

Tidak jelas apakah salah satu dari $ 900.000 yang dikirimkan Quartell ke Balec pergi untuk mendukung Center.

Setelah serangan sarin di Suriah pada bulan April, yang mendorong Presiden Donald Trump untuk memberi wewenang serangan udara AS terhadap pangkalan udara Suriah, Departemen Keuangan selanjutnya memberi sanksi kepada 271 karyawan dari Scientific Studies and Research Center, yang menggambarkannya sebagai “salah satu tindakan sanksi terbesar dalam sejarah.”

Upaya berulang untuk menghubungi Issa al-Zeydi di Moskow untuk mendapatkan cerita ini, dengan menggunakan alamat terdaftar dari perusahaan dan nomor teleponnya yang berbasis di Rusia, dan tidak berhasil.