Tanda, Gejala dan Pengobatan Preeklamsia

0
155

Preeklampsia merupakan komplikasi serius yang bisa berkembang biasanya setelah minggu ke 20 kehamilan. Kondisi ini didiagnosis saat wanita hamil memiliki tekanan darah tinggi serta protein tingkat tinggi dalam urinnya, yang dikenal sebagai proteinuria. (Proteinuria sering menjadi pertanda bahwa ginjal ibu tidak bekerja dengan benar.)

Preeklamsia dapat memiliki efek sistemik atau seluruh tubuh, kata Dr. Arun Jeyabalan, spesialis kedokteran ibu dan janin di Rumah Sakit Magee-Womens di University of Pittsburgh Medical Center, yang telah melakukan penelitian tentang preeklampsia.

Gangguan ini bisa mempengaruhi organ lain di tubuh ibu. Seorang wanita mungkin juga mengalami kerusakan ginjal, gagal hati, gejala neurologis, seperti sakit kepala parah, kejang, dan cairan di paru-paru (dikenal sebagai edema paru), kata Jeyabalan.

Dia menjelaskan bahwa penyebab preeklamsia mungkin terkait dengan zat yang terlepas dari plasenta yang dapat mempengaruhi pembuluh darah ibu. Ketika darah mengalir ke plasenta berkurang, janin mungkin tidak mendapatkan makanan dan oksigen yang dibutuhkannya untuk pertumbuhan.

Preeklampsia cenderung terjadi pada paruh kedua kehamilan, dan lebih umum lagi pada trimester ketiga, kata Jeyabalan. Hal ini juga dapat terjadi pada periode pascapersalinan, sampai enam minggu setelah melahirkan bayi.

Di masa lalu, preeklamsia mungkin disebut “toksemia” atau “hipertensi akibat kehamilan,” kata Jeyabalan. Tapi istilah usang ini sudah tidak digunakan lagi. Mereka telah diganti dengan istilah “hipertensi gestasional,” yaitu ketika tekanan darah tinggi terdeteksi pada wanita setelah minggu ke 20 kehamilan, tapi dia juga tidak memiliki protein dalam urinnya, yang akan dianggap “preeklampsia.”

Di Amerika Serikat, preeklamsia mempengaruhi satu dari setiap 12 kehamilan atau 5 sampai 8 persen dari semua kelahiran, menurut Preeclampsia Foundation.

Preeklamsia juga bisa menjadi kondisi yang menakutkan karena bisa membunuh ibu dan bayi di seluruh dunia, dan ini bisa menyebabkan masalah kesehatan jangka panjang, kata Jeyabalan.

Gejala

Gejala preeklamsia bisa terjadi secara bertahap atau menyala tiba-tiba selama kehamilan atau dalam waktu enam minggu setelah melahirkan.

“Kami memberitahu wanita hamil untuk waspada terhadap gejala pada trimester ketiga dan menghubungi dokter kandungan atau bidan jika mereka memilikinya,” kata Jeyabalan.

Gejalanya bisa meliputi:

Perubahan visual, seperti melihat secara konsisten bintik atau lampu berkedip di depan mata, penglihatan kabur atau terlalu sensitif terhadap cahaya
Sakit kepala parah yang tidak akan hilang
Bengkak, terutama di sekitar pergelangan kaki dan kaki, dan di tangan dan wajah. “Meskipun pembengkakan biasa terjadi pada kehamilan, melihatnya di daerah ini dapat meningkatkan kecurigaan preeklamsia,” kata Jeyabalan.
Nyeri di perut bagian kanan atas, dimana di mana hati berada
Sulit bernafas
Mual mendadak atau muntah di paruh kedua kehamilan
Dalam bentuknya yang paling parah, kejang dapat terjadi pada wanita hamil dengan preeklampsia, yang menghasilkan kondisi yang dikenal sebagai “eklampsia,” yang dianggap sebagai darurat medis dan memerlukan penanganan segera karena dapat mengancam jiwa.
Faktor risiko

Wanita berikut ini cenderung mengalami preeklampsia:

Wanita yang pernah menderita hipertensi kronis (tekanan darah tinggi sebelum hamil), penyakit ginjal, lupus atau pradiabetes sebelum hamil.
Wanita yang berusia di atas 40 atau di bawah usia 18 tahun
Wanita yang sedang mengalami kehamilan pertama
Wanita yang mengalami tekanan darah tinggi atau preeklamsia selama kehamilan sebelumnya, terutama jika komplikasi ini terjadi di awal kehamilan
Wanita yang mengalami obesitas sebelum hamil
Wanita yang melahirkan kelipatan, seperti kembar atau kembar tiga

Penyebab

Persis bagaimana kehamilan menyebabkan preeklamsia tidak diketahui sehingga menjadi kondisi yang rumit dan menantang bagi dokter dan wanita, Jeyabalan mengatakan kepada Live Science.

Terkadang wanita yang didiagnosis dengan kondisi tersebut meminta Jeyabalan, “Adakah yang saya lakukan untuk menyebabkan preeklampsia?” Mereka ingin tahu apakah makan terlalu banyak garam, atau mengalami banyak tekanan atau terlalu banyak berolahraga mungkin telah memicu gejala mereka.

Jeyabalan mengatakan kepada wanita bahwa penyebab preeklamsia tidak dipahami dengan baik.

Tapi ada beberapa teori:

Karena beberapa wanita hamil pada risiko preeklamsia yang lebih tinggi karena usia yang lebih tua atau penyakit ginjal atau lupus yang sudah ada sebelumnya, kelainan ini mungkin terkait dengan kondisi vaskular yang mendasari, yang berarti masalah pembuluh darah, kata Jeyabalan.

Dia mengatakan bahwa pemikiran lain adalah bahwa preeklampsia mungkin berasal dari bagaimana implan plasenta ke rahim, yang mempengaruhi fungsinya untuk mengantarkan nutrisi dan oksigen ke janin. Faktor-faktor ini kemudian dapat mempengaruhi bagaimana plasenta bereaksi pada tahap akhir kehamilan, yaitu saat kondisi biasanya didiagnosis.

Teori yang lebih baru yang telah mengumpulkan banyak perhatian adalah peran faktor angiogenik, kata Jeyabalan. Teori ini mengemukakan bahwa faktor-faktor yang mengatur pembentukan pembuluh darah baru di plasenta terlalu banyak diproduksi. Hal ini dapat mempengaruhi kesehatan pembuluh darah pada ibu dan dapat menyebabkan tekanan darah tinggi dan kerusakan ginjal, menurut Preeclampsia Foundation.

Mungkin juga ada komponen genetik untuk preeklamsia, kata Jeyabalan. Ini cenderung berjalan dalam keluarga, jadi seorang wanita dengan ibu, saudara perempuan, bibi atau nenek yang memiliki kondisi berisiko tinggi mengembangkannya.

Diagnosis dan tes

Selama kunjungan prenatal wanita, tekanan darahnya diperiksa dan urinenya diuji. Pemantauan rutin ini akan mendeteksi jika tingkat tekanan darahnya tinggi, yang berarti pembacaan tekanan darah sistolik (angka teratas) adalah 140 atau di atas, dan pembacaan diastolik (angka terbawah) adalah 90 atau di atas, paling sedikit dua cek setidaknya 6 minggu terpisah, kata Jeyabalan.

Selain tekanan darah tinggi, wanita hamil juga perlu memiliki kadar protein tinggi (di atas 300 miligram) yang terdeteksi dalam urinnya.

Begitu diagnosis preeklampsia dilakukan, tekanan darah ibu-ke-be dan tes urine akan dipantau secara ketat karena kelainan ini bisa berlangsung dengan cepat. Dia juga akan dipantau secara hati-hati untuk mengevaluasi apakah gangguan tersebut mungkin mempengaruhi organ lain, seperti ginjal, hati, otak dan paru-paru.

Tes ultrasound bisa digunakan untuk mengetahui apakah janin sudah tumbuh dengan baik. Kesejahteraan janin juga dapat dievaluasi dengan memantau pola denyut jantung janin dan kontraksi serta jumlah tendon janin, kata Jeyabalan.

Resiko terhadap ibu dan bayi

Pada kasus preeklamsia yang serius, wanita hamil mungkin perlu mengantarkan bayinya lebih awal sebelum janin tumbuh dewasa. Seorang ibu-to-be dengan kondisi ini juga berisiko tinggi mengalami komplikasi serius, termasuk kejang, kerusakan organ hati dan ginjal, dan mungkin kematian.

Begitu wanita mengalami preeklampsia selama kehamilan, dia memiliki kemungkinan 10 sampai 20 persen untuk mengembangkannya kembali, kata Jeyabalan. Tapi risikonya jauh lebih tinggi jika dia memiliki bentuk preeclampsia yang parah, atau kondisinya terjadi sebelum 34 minggu kehamilan, katanya.

Memiliki preeklampsia selama kehamilan dapat mempengaruhi kesehatan jangka panjang wanita. Belakangan dalam hidupnya, ia menghadapi risiko lebih besar terkena penyakit jantung, stroke dan tekanan darah tinggi.

Bila seorang ibu memiliki preeklamsia, janin yang sedang berkembang dapat mengalami masalah pertumbuhan. Yang lain berisiko terhadap bayi termasuk berat lahir rendah dan kelahiran prematur bersamaan dengan potensi komplikasi seumur hidup agar tidak terlalu dini. Beberapa bayi yang baru lahir, terutama di negara-negara berkembang, tidak dapat bertahan dalam kelahiran pra-kelahiran dan ada juga peningkatan risiko lahir mati.

Pengobatan dan pengobatan

“Pengiriman adalah awal dari penyembuhan preeklamsia,” kata Jeyabalan. Itu karena gejala wanita biasanya tampak sembuh setelah bayinya lahir.

Tapi ada perawatan yang tersedia untuk mencegah lonjakan darah yang berbahaya dalam tekanan darah atau kerusakan organ pada wanita hamil, dan untuk memperpanjang kehamilan dan menunda kelahiran prematur janin.

Seorang wanita mungkin memakai obat tekanan darah tinggi yang aman dikonsumsi selama kehamilan, kata Jeyabalan. Pada kasus preeklamsia berat, seorang wanita diberi magnesium sulfat (obat antikonvulsif) untuk mencegah kejang.

Steroid suntikan dapat diberikan untuk membantu mempercepat perkembangan paru pada janin jika diperlukan persalinan dini.

Preeklampsia bisa menjadi sindrom progresif dimana gejala bisa cepat memburuk, kata Jeyabalan. Jadi saat mengobatinya, dokter akan berusaha menyeimbangkan antara memburuknya penyakit pada ibu dan membiarkan janin mendapatkan kedewasaan sebelum melahirkan. “Terkadang kita tidak selalu memiliki kemewahan itu,” Jeyabalan mengaku.

Pada tahun 2014, Gugus Tugas Pelayanan Pencegahan AS, panel pakar medis pemerintah, merekomendasikan bahwa wanita berisiko tinggi mengalami preeklampsia, seperti wanita yang memiliki riwayat preeklamsia atau memiliki hipertensi kronis, harus mulai mengkonsumsi dosis rendah setiap hari. Aspirin (81 miligram) setelah 12 minggu kehamilan. Mengambil satu aspirin dosis rendah aman selama kehamilan.

Penelitian menunjukkan bahwa wanita berisiko tinggi yang mengkonsumsi aspirin rendah setiap hari setelah tiga bulan pertama, mengurangi risiko preeklamsia sebesar 24 persen.

Preeklampsia tidak selalu terselesaikan begitu bayi lahir. Beberapa wanita akan terus memiliki tekanan darah tinggi setelah melahirkan dan perlu dipantau sepanjang masa. Wanita-wanita ini mungkin memerlukan obat anti-hipertensi untuk mengendalikan tekanan darah mereka, kata Jeyabalan.

Wanita yang mengalami preeklampsia selama kehamilan namun mungkin tidak lagi berada di bawah perawatan spesialis medis ibu dan janin, perlu memberi tahu dokter perawatan primer mereka mengenai komplikasi kehamilan ini, dan mereka perlu diikuti lebih dekat oleh dokter mereka untuk kardiovaskular jangka panjang. Penyakit, kata Jeyabalan.

Faktanya, American Heart Association mengenali preeklamsia sebagai faktor risiko serangan jantung dan stroke pada wanita, dan mereka menambahkannya ke daftar panduan pencegahan penyakit kardiovaskular untuk wanita di tahun 2011.

Wanita dengan riwayat preeklampsia dua kali lebih mungkin terkena stroke dan empat kali lebih mungkin memiliki tekanan darah tinggi di kemudian hari, “menurut American Heart Association.

Tapi perubahan gaya hidup, seperti tidak merokok, mengonsumsi makanan sehat jantung, mencapai berat badan yang sehat dan berolahraga secara teratur, semuanya dapat membantu wanita mengurangi peluangnya terkena penyakit jantung di masa depan.