Heinz Dibawa ke Pengadilan Karena Makanan Sehat ‘balita’ Shredz

0
66

Heinz telah dibawa ke pengadilan di Australia setelah seorang pengawas mengatakan bahwa mereka secara keliru memasarkan makanan anak-anak itu sebagai makanan sehat.

Tuntutan hukum tersebut menyangkut Shredz, makanan ringan yang terbuat dari konsentrat dan pasta buah.

Heinz, yang membantah tuduhan tersebut, mengatakan bahwa bar tersebut memiliki “profil nutrisi yang serupa dengan sultana”.

Namun Komisi Persaingan dan Konsumen Australia (ACCC) mengatakan bahwa mereka harus diperlakukan seperti kembang gula.

Dia mengklaim makanan sebagai kudapan, ditujukan untuk balita, mengandung lebih dari 60% gula.

Produk ini tidak lagi dipasarkan, hadir dalam tiga rasa – “apel persik dan sayuran”, “buah apel dan sayuran”, dan “stroberi dan apel dengan biji chia”.

Kemasannya menyatakan bahwa itu adalah “99% buah dan sayuran” dan menampilkan pilihan buah-buahan menonjol di bagian depan.

Pengacara ACCC, Tom Duggan, mengatakan kepada Pengadilan Federal di Adelaide bahwa “buah beri, apel dan sayuran” Shredz memiliki hingga 68,7 gram gula per 100 gram.

Ahli gizi Rosemary Stanton, yang membantu menyusun panduan diet Australia, mengatakan bahwa bar tersebut lebih mirip dengan permen daripada buah atau sayuran.

“Biskuit dengan tambahan vitamin masih kembang gula,” katanya.

Dia menambahkan bahwa produk itu mengandung beberapa serat makanan serta berbagai macam vitamin, hal yang sama juga terjadi pada banyak makanan tidak sehat.

“Tentu, ada beberapa nutrisi positif di sana, sama seperti ada nutrisi positif di Big Mac,” katanya.

Perusahaan makanan sangat membantah tuduhan pemasaran palsu.

Dalam sebuah pernyataan, Heinz menolak klaim ACCC tentang kemasan.

“Produk Shredz adalah makanan ringan yang tersedia dalam kemasan kecil yang sesuai untuk anak-anak berusia satu sampai tiga tahun,” katanya.

“Produk Shredz memiliki profil nutrisi yang serupa dengan apel kering.

Heinz berdiri di belakang produk Shredz dan kemasannya.

Tindakan hukum tersebut diluncurkan pada bulan Juni 2016 setelah ada keluhan tentang makanan anak-anak balita oleh kelompok kampanye Koalisi Kebijakan Obesitas.