Antibodi Baru Menyerang 99% Strain HIV

0
114

Para ilmuwan telah merancang antibodi yang menyerang 99% strain HIV dan dapat mencegah infeksi pada primata.

Ini dibuat untuk menyerang tiga bagian penting virus – sehingga membuat HIV lebih sulit untuk melawan pengaruhnya.

Penelitian tersebut merupakan kolaborasi antara Institut Kesehatan Nasional AS dan perusahaan farmasi Sanofi.

The International Aids Society mengatakan bahwa ini adalah “terobosan yang mengasyikkan”. Uji coba manusia akan dimulai pada 2018 untuk melihat apakah bisa mencegah atau mengobati infeksi.

Tubuh kita berjuang melawan HIV karena virus memiliki ‘kemampuan luar biasa untuk bermutasi dan mengubah penampilannya’.

Varietas HIV atau strain ini – pada satu pasien sebanding dengan influenza selama musim flu di seluruh dunia.

Jadi sistem kekebalan tubuh dalam dirinya akan perang melawan sejumlah strain HIV yang tidak dapat diatasi.

Super-antibodi

Namun setelah bertahun-tahun terinfeksi, sejumlah kecil pasien mengembangkan senjata ampuh yang disebut “antibodi penetralisir secara luas” yang menyerang sesuatu yang mendasar bagi HIV dan dapat membunuh sebagian besar jenis HIV.

Periset telah mencoba menggunakan antibodi penetralisir secara luas sebagai cara untuk mengobati HIV, atau mencegah infeksi pada awalnya.

Penelitian yang dipublikasikan di jurnal Science, menggabungkan tiga antibodi tersebut menjadi “antibodi tri-specific” yang lebih kuat.

Dr Gary Nabel, kepala petugas ilmiah di Sanofi dan salah satu penulis laporan, mengatakan kepada situs BBC News: “antibodi ini lebih manjur dan memiliki kemampuan lebih besar daripada antibodi alami yang ditemukan.”

Antibodi alami terbaik akan menargetkan 90% strain HIV.

“Kami mendapatkan cakupan 99%, dan mendapatkan cakupan pada konsentrasi antibodi yang sangat rendah,” kata Dr Nabel.

Percobaan pada 24 monyet menunjukkan bahwa tidak satu pun dari mereka yang diberi antibodi tri-spesifik mengembangkan infeksi saat mereka kemudian disuntik dengan virus tersebut.

Dr Nabel mengatakan: “Ini adalah tingkat perlindungan yang cukup mengesankan.”

Pekerjaan tersebut termasuk ilmuwan di Harvard Medical School, The Scripps Research Institute, dan Institut Teknologi Massachusetts.

‘Menyenangkan’

Percobaan klinis untuk menguji antibodi pada orang akan dimulai tahun depan.

Prof Linda-Gail Bekker, presiden International Aids Society, mengatakan kepada BBC: “Makalah ini melaporkan sebuah terobosan yang mengasyikkan “.

“Antibodi super-rekayasa ini tampaknya melampaui alam dan bisa memiliki lebih banyak aplikasi daripada yang kita bayangkan sampai saat ini “.

“Ini adalah hari-hari awal, dan sebagai ilmuwan saya berharap untuk melihat percobaan pertama dimulai pada 2018 “.

“Sebagai seorang dokter di Afrika, saya merasakan urgensi untuk mengkonfirmasi temuan ini pada manusia sesegera mungkin.”

Dr Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular AS, mengatakan bahwa ini adalah pendekatan yang menarik.