India Disebut Pakistan ‘Terroristan’ pada Pidato PBB

0
41

India menanggapi dengan marah pidato seorang perdana menteri Pakistan untuk majelis umum PBB, dengan seorang utusan memanggil negara “Terroristan”.

Dalam pidatonya PM Shahid Khaqan Abbasi menuduh India “melakukan kejahatan perang” di wilayah Kashmir yang disengketakan dan “mengekspor teror” ke Pakistan.

India berbicara dengan PBB pada hari Sabtu, namun menggunakan hak untuk membalasnya.

Hubungan antara tetangga bersenjata nuklir tengah memburuk akhir-akhir ini, terutama di Kashmir.

Kedua negara telah melakukan tiga perang sejak merdeka dari Inggris pada tahun 1947, dua di antaranya berada di wilayah yang disengketakan.

‘Luar biasa’

Dalam pidatonya, Abbasi berbicara tentang masalah perang Afghanistan, dengan mengatakan bahwa Pakistan menolak menjadi “kambing hitam” untuk konflik tersebut. AS menuduh dinas intelijen Pakistan memiliki hubungan dengan militan yang beroperasi di Afghanistan, tuduhan yang ditolak Pakistan.

Di Kashmir, pemimpin Pakistan menuduh India menggunakan “kekuatan besar dan tidak pandang bulu” terhadap warga sipil yang melakukan demonstrasi menentang peraturan Delhi.

“Senapan telah dibutakan dan melumpuhkan ribuan orang Kashmir, termasuk anak-anak. Kejahatan ini dan lainnya jelas-jelas merupakan kejahatan perang dan melanggar konvensi Jenewa,” katanya.

Dia juga meminta PBB menunjuk seorang utusan khusus untuk mengawasi wilayah tersebut.

Menggunakan hak membalas, Eenam Gambhir, sekretaris pertama India untuk PBB, mengatakan bahwa “luar biasa bahwa negara yang melindungi Osama Bin Laden dan melindungi Mullah Omar seharusnya memiliki rasa malu untuk bermain sebagai korban”.

“Pakistan sekarang Terroristan dengan industri berkembang yang memproduksi dan mengekspor terorisme global,” kata utusan tersebut.

Dia juga menuduh Pakistan “upaya untuk mengambil alih wilayah-wilayah tetangganya”.

Wilayah Kashmir yang mayoritas Muslim telah merasakan pemberontakan bersenjata melawan pemerintah India sejak 1989. India menyalahkan Pakistan karena memicu kerusuhan tersebut, sebuah klaim yang ditolak oleh Islamabad.