Kadet Militer Tewas Dalam Bom Bunuh Diri Minibus Kabul

0
260

Sedikitnya 15 kadet militer tewas dalam serangan bunuh diri di Kabul, kata beberapa pejabat Afghanistan, membawa korban tewas dalam seminggu serangan oleh berbagai kelompok militan ke sekitar 200 orang.

Juru bicara kementerian pertahanan Dawlat Waziri mengatakan, empat lainnya luka-luka dalam ledakan di gerbang akademi militer Marsekal Fahim, saat mereka berangkat dengan minibus.

Pengebom itu berjalan kaki.

Taliban mengklaim mereka melakukan serangan tersebut.

Itu adalah serangan bunuh diri kedua di kota dalam 24 jam.

Pada hari Jumat, 56 orang tewas dalam serangan senjata dan bom bunuh diri di sebuah masjid Muslim Syiah, yang diklaim oleh kelompok negara Islam.

Kelompok Muslim Sunni tidak memberikan bukti untuk klaimnya namun telah menyerang masjid-masjid Syiah sebelumnya.

Secara terpisah pada hari Jumat, 20 orang tewas dalam sebuah serangan di sebuah masjid Muslim Sunni di provinsi Ghor. Tidak jelas siapa yang melakukan serangan itu.

Afghanistan telah melihat serentetan serangan bunuh diri dan pemboman dalam beberapa bulan terakhir. Tentara dan polisi negara tersebut telah mengalami banyak korban di tangan Taliban, sebuah kelompok Sunni yang ingin menerapkan kembali undang-undang Islam mereka yang ketat di negara tersebut.

Editor BBC Asia Selatan Ethirajan Anbarasan mengatakan serangan dari Taliban dan kelompok lainnya tampaknya semakin meningkat sejak Presiden AS Donald Trump mengumumkan strategi barunya di Afghanistan.

Setelah Mr Trump mengirimkan pasukan AS ke negara tersebut, Taliban mengatakan bahwa mereka akan mengubah Afghanistan menjadi “kuburan” bagi tentara Amerika.

Pada bulan Mei, sebuah bom truk di Kabul menewaskan lebih dari 150 orang dan melukai sekitar 400 lainnya, kebanyakan dari mereka warga sipil. Tidak ada kelompok yang mengaku berada di balik serangan tersebut namun pemerintah Afghanistan yang didukung AS menuduh kelompok Haqqani, afiliasi Taliban.