Tunawisma di Inggris Sebagai ‘krisis nasional’, Menurut Anggota Parlemen

0
256

Tunawisma di Inggris adalah “krisis nasional” dan sikap pemerintah untuk mengatasi hal itu “tidak dapat diterima dengan baik”, sebuah komite anggota parlemen mengatakan.

Public Accounts Committee melaporkan ada lebih dari 9.000 orang tidur dijalanan dan sekitar 78.000 keluarga tinggal di akomodasi sementara.

Penelitian lintas partai tersebut mengatakan bahwa ada kekurangan pilihan perumahan bagi para tuna wisma.

Pemerintah mengatakan menginvestasikan lebih dari £ 1 miliar untuk masalah ini.

Definisi tunawisma di bawah hukum mencakup orang-orang yang tidur di jalanan, orang lajang di hostel dan mereka yang tinggal sementara.

Sejak 2011, jumlah orang yang tidur di jalanan meningkat 134 persen, kata laporan tersebut.

Sementara itu, mereka yang tinggal di akomodasi sementara meningkat sekitar dua pertiga dalam tujuh tahun terakhir.

Sekitar 120.000 anak-anak termasuk di antara mereka yang tidak memiliki rumah permanen, kata laporan tersebut.

Labour MP Meg Hillier, yang memimpin komite tersebut, mengatakan bahwa pendekatan pemerintah untuk mengatasi masalah tunawisma telah menjadi “kegagalan yang salah”.

“Pemerintah harus berbuat lebih banyak untuk memahami dan mengukur biaya dan penyebab bertambahnya tunawisma dan menerapkan strategi gabungan yang sangat dibutuhkan.

“Itu berarti mengatasi kekurangan pilihan perumahan realistis bagi mereka yang berisiko tunawisma atau sudah berada di akomodasi sementara.

“Secara lebih mendasar, ini berarti belajar dari kegagalan pasar yang telah terjadi untuk menyediakan rumah yang benar-benar terjangkau, baik untuk disewa dan untuk dibeli.”

Hillier menyarankan tindakan seperti memberikan dukungan finansial kepada pemerintah daerah untuk membantu yang kekurangan dan membantu memberikan perumahan yang sesuai.