Harapan Vaksin untuk Mencegah Diabetes Tipe 1

0
144

Mungkinkah vaksin untuk diabetes tipe-1 ada di cakrawala? Dalam sebuah penelitian baru, sekelompok kecil orang dengan diabetes tipe 1 yang diberi vaksin menunjukkan peningkatan kadar gula darah mereka ke tingkat yang hampir normal — dan perubahan itu berlangsung selama lima hingga delapan tahun.

Penelitian yang dipublikasikan Kamis lalu dalam jurnal npj Vaksin oleh para peneliti di Massachusetts General Hospital, mengamati sembilan orang dengan diabetes tipe 1 yang diberi vaksin untuk mencegah tuberkulosis, yang disebut bacillus Calmette-Guérin (BCG). Mereka memiliki dua suntikan, empat minggu terpisah.

Tingkat hemoglobin a1c mereka (HbA1c), yang mengukur gula darah seseorang, turun lebih dari 10% tiga tahun setelah pengobatan dan lebih dari 18% empat tahun setelah pengobatan. Para peneliti juga menemukan bahwa kadar gula darah orang di persidangan mampu bertahan pada tingkat hampir normal hingga delapan tahun. Rata-rata, orang-orang di persidangan telah hidup dengan diabetes tipe 1 selama 19 tahun.

Vaksin BCG telah digunakan selama beberapa dekade untuk mencegah tuberkulosis, dan para peneliti percaya itu dapat digunakan untuk gangguan autoimun lainnya, termasuk diabetes tipe 1. Studi Rumah Sakit Umum Massachusetts sedang berlangsung, dan sejauh ini lebih dari 120 orang dengan diabetes tipe 1 telah diobati dengan setidaknya dua dosis vaksin. (Studi baru menunjukkan hasil sembilan orang dalam penelitian yang telah diikuti selama lebih dari lima tahun.) Para pria dan wanita tidak mengalami komplikasi dan berkinerja lebih baik daripada orang-orang di persidangan yang diberikan plasebo atau orang-orang yang melayani sebagai kontrol, kata peneliti. Semua orang masih dirawat karena diabetes mereka, tetapi orang-orang yang telah menerima vaksin menggunakan sekitar sepertiga lebih sedikit jumlah insulin seperti yang mereka lakukan sebelum vaksinasi, STAT News melaporkan.

Para peneliti tidak yakin mengapa efek dari vaksin muncul untuk mengambil beberapa tahun untuk menendang. “Diabetes tidak terjadi dalam sehari, dan mungkin pembalikan tidak terjadi dalam sehari,” kata penulis studi pendahuluan Dr. Denise Faustman, direktur Laboratorium Immunobiology MGH.

Faustman dan timnya juga mengeksplorasi kemungkinan mekanisme mengapa vaksin dapat membantu menurunkan kadar gula darah pada orang dengan diabetes tipe 1. Tampaknya, dalam penelitian tikus, bahwa vaksin dapat meningkatkan tingkat sel-sel T yang melindungi sistem kekebalan tubuh, dan mengubah metabolisme sel sehingga sel-sel mengkonsumsi lebih banyak gula dari darah. Kedua jalur tersebut dapat membantu menjaga kadar gula darah.

Beberapa peneliti diabetes skeptis bahwa temuan ini akan terbukti menjadi kemajuan besar. “Ini bisa menjadi sesuatu yang terjadi secara kebetulan karena orang-orang sedikit lebih rajin atau lebih ramping atau lebih sesuai dengan diet,” Dr. Adrian Vella, seorang endokrinologis di Mayo Clinic, mengatakan kepada NBC News.

Lebih banyak penelitian perlu dilakukan untuk mereplikasi temuan. Faustman mengatakan bahwa jika ada lebih banyak dana untuk penelitian, timnya juga akan mulai mempelajari efek vaksin untuk anak-anak. “