TikTok Menghadapi Batas Waktu untuk Mendivestasi Operasi AS

0
31

Departemen Keuangan AS dan ByteDance yang berbasis di China mengatakan mereka fokus untuk menyelesaikan pertempuran atas masalah keamanan AS yang mendorong Presiden Donald Trump untuk memerintahkan perusahaan tersebut untuk mendivestasi aplikasi TikTok yang populer pada hari Kamis.

Trump menandatangani perintah 14 Agustus yang menetapkan batas waktu 90 hari karena dia menuduh bahwa jika aplikasi tetap di bawah kendali perusahaan China, maka pemerintah China dapat memata-matai pengguna TikTok.

TikTok mengatakan itu bukan ancaman keamanan. Itu telah mengejar kesepakatan dengan Oracle dan Walmart untuk mengalihkan operasi TikTok AS ke perusahaan baru, dan awal pekan ini meminta pengadilan untuk mengotorisasi perpanjangan setelah menerima “tidak ada umpan balik substantif” dari administrasi Trump tentang perbaikan yang diusulkan.

“Menghadapi permintaan baru yang terus-menerus dan tidak ada kejelasan tentang apakah solusi yang kami usulkan akan diterima, kami meminta perpanjangan 30 hari yang secara tegas diizinkan dalam perintah 14 Agustus,” kata TikTok dalam sebuah pernyataan, Selasa.

Departemen Keuangan mengatakan pada Rabu bahwa “tetap fokus pada pencapaian resolusi risiko keamanan nasional yang timbul dari akuisisi ByteDance atas Musical.ly, sesuai dengan perintah 14 Agustus yang ditandatangani oleh Presiden, dan kami telah menjelaskan dengan ByteDance mengenai langkah-langkah yang diperlukan. untuk mencapai resolusi itu. ”

TikTok memiliki 100 juta pengguna AS.