Hotel Halal Mencari Keuntungan dari Banyaknya Traveler Muslim

0
166

Di Hotel PNB Perdana, Alquran adalah prosedur operasi standar.

Hanya beberapa langkah dari Menara Petronas yang ikonik di jantung kota Kuala Lumpur, hotel ini merupakan hotel pertama di Malaysia yang disertifikasi oleh halal. Halal berarti diperbolehkan berdasarkan hukum Syariah Islam, dan dapat merujuk pada barang dan jasa.

Dilihat dari banyaknya umat Islam yang lebih dari 60% populasi Malaysia, pariwisata halal adalah industri yang banyak berkembang dan menguntungkan, menarik minat baik penduduk lokal atau pengunjung asing.

Peningkatan jumlah sertifikasi halal telah meningkat “drastis” – melonjak sekitar 25% sampai 30% setiap tahun sejak 2012 – kata Sirajuddin Suhaimee, direktur sebuah badan yang memberikan sertifikasi kepada bisnis.

Di Hotel PNB Perdana, makanan dimasak dengan ketat dan harus halal. Tamu non-Muslim diperbolehkan makan daging babi atau minum alkohol di kamar mereka, yang menjalani proses pembersihan khusus setelah checkout untuk memastikan kamar itu halal untuk penghuni berikutnya.

Laki-laki dan perempuan dapat bercampur di gym hotel, tapi ada waktu khusus untuk wanita yaitu antara 9 dan 11 pagi.

“Ini seperti hotel biasa,” kata Ismail Hisham Ahmad Zambri, general manager.

Hotel ini bahkan telah mempekerjakan seorang akademisi hukum Syariah yang memastikan bahwa operasi bisnisnya sesuai dengan prinsip-prinsip Islam. Karyanya meliputi staf pelatihan dan menyampaikan pembicaraan keagamaan setiap hari.

Sertifikasi halal memerlukan pendekatan yang ketat dari restoran hotel dan dapur.

Ini “mencakup semua rantai pasokan produk halal, dari bahan-bahan, hingga prosesnya, hingga kemasan dan juga penyimpanannya,” kata Sirajuddin.

Mendapatkan sertifikasi merupakan alat pemasaran yang bagus untuk bisnis Malaysia, katanya. Ini bisa membantu sebuah hotel menarik pelancong Muslim dari negara lain.

Jumlah keuntungan dari umat Islam untuk perjalanan keluar diperkirakan akan meningkat dari $ 151 miliar pada tahun 2015 menjadi $ 243 miliar pada tahun 2021, menurut sebuah penelitian yang dirilis pada bulan Oktober dari Thomson Reuters. Studi ini menempatkan industri perjalanan halal Malaysia sebagai yang kedua yang paling maju di dunia setelah Uni Emirat Arab.

Tidak ada daftar aturan yang panjang di Hotel PNB Perdana, namun ada banyak catatan tentang Quran.

Saat sarapan prasmanan, sebuah tanda kecil berbunyi, “Boleh makan dan minum tapi jangan buang sampah sembarangan, karena Allah tidak menyukainya.”