Ilmuwan Bisa Menghitung Burung yang Terancam Punah dari Luar Angkasa

0
147

Ilmuwan memiliki solusi baru untuk menghitung burung yang terancam punah – menggunakan citra satelit dari luar angkasa.

Sebuah tim peneliti dari British Antartics Survey dan Canterbury Museum di Selandia Baru menunjukkan bahwa citra satelit beresolusi tinggi dapat melihat burung elang laut dari luar angkasa, menurut sebuah makalah yang diterbitkan dalam jurnal “Ibis”.

Albatross – sebagian besar burung laut putih dengan sayap berpelindung hingga 11 kaki – adalah salah satu kelompok burung yang paling terancam di dunia. Mereka sulit dipelajari, sebagian karena mereka berkembang biak di pulau terpencil dan tidak terjangkau.

Ini adalah pertama kalinya satelit digunakan untuk menghitung burung individu dari luar angkasa, menurut para periset. Studi sebelumnya dengan hewan lain hanya kecil dan “bukti konsep”, sedangkan tim ini menghitung keseluruhan spesies elang laut utara dalam satu musim kawin tunggal. Menghitung spesies merupakan kunci upaya konservasi.

Para periset dapat menghitung albatros dengan menggunakan citra dari satelit WorldView-3, yang dapat melihat benda sekecil 30 sentimeter. Burung-burung itu muncul sebagai titik putih pada citra satelit.

“Kita bisa melihat mereka dengan sangat baik,” Peter Fretwell, penulis utama surat kabar Kamis, mengatakan kepada CNNTech.

Para periset mengetahui titik-titik putih adalah albatros dan bukan jenis burung lain karena biasanya tidak berkembang biak di dekat spesies lain dan biasanya tidak ada burung putih besar lainnya yang tinggal di sana. Sementara albatros bisa membingungkan bebatuan putih dalam citra satelit, hal ini tidak mungkin karena mereka cenderung berkembang biak di daerah datar dan vegetasi, kata Fretwell.

Untuk menguji keakuratan metode satelit, tim menghitung burung individu di koloni elang laut yang diteliti dengan baik di Georgia Selatan, sebuah pulau terpencil di sebelah tenggara Argentina. Mereka menemukan bahwa jumlah berbasis satelit sebanding dengan jumlah sebelumnya yang dibuat di lapangan.

“Kami menemukan [citra satelit] adalah alat penghitungan yang sangat bagus,” kata Fretwell.

Mereka juga menerapkan metode albatros kerajaan utara yang tinggal di Kepulauan Chatham, sebelah timur daratan Selandia Baru. Status populasi mereka baru-baru ini diketahui karena keterpencilan dan aksesibilitas terbatas di tempat mereka tinggal. “Salah satu koloni itu stabil, tapi yang lain jauh lebih rendah dari perkiraan kami,” kata Fretwell.

Dari 22 spesies elang laut yang diakui oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam, 10 dianggap terancam punah atau terancam punah. Spesies yang tersisa dikategorikan rentan atau hampir terancam.

Menghitung burung dengan metode tradisional bisa jadi sulit dan mahal – periset dapat menghitungnya di darat secara manual atau menyewa pesawat terbang dan mengambil foto udara. Kedua metode tersebut juga bergantung pada cuaca yang baik.

“[Satelit] hanya membutuhkan citra saat cuaca cerah. Kami bisa mendapatkannya hampir setiap saat sepanjang tahun,” kata Fretwell.

Fretwell percaya bahwa metode berbasis satelit sekarang dapat digunakan secara rutin untuk menghitung burung besar lainnya, seperti flamingo, pelikan, angsa dan angsa. Teknologi ini juga mulai digunakan untuk melihat mamalia besar, seperti beruang kutub dan rusa liar.

“Teknik ini akan menjadi sumber konservasi global yang tak ternilai harganya yang dapat memberi kita informasi real-time tentang status spesies yang terancam punah,” tambah Paul Scofield, rekan penulis makalah ini.