Kehidupan alien bisa ada di Pluto dan bulan Jupiter dan Saturnus, klaim para ilmuwan

0
299

SEMUANYA kita percaya tentang alam semesta bisa berubah, dengan beberapa planet di tata surya kita sendiri bisa menjadi tuan rumah kehidupan asing, para bintang pengenal telah menemukan.

Pemburu ALIEN mungkin satu langkah lebih dekat untuk menemukan ET.

Beberapa planet di tata surya kita sendiri bisa menjadi tuan rumah kehidupan asing, para astronom telah menemukan.

Matahari melaporkan bulan Saturnus Enceladus, bulan Jupiter Europa, Pluto dan bulannya, Charon, serta planet kerdil Ceres adalah rumah potensial bagi makhluk luar angkasa, para ilmuwan di University of Texas di San Antonio dan Southwest Research Institute mengklaim.

Ini semua mengarah ke proses yang disebut radiolisis, yang dipercaya oleh para ahli dapat mengembangkan kehidupan di alam semesta.

Yang dibutuhkan hanyalah inti batu dan molekul air – sesuatu yang menurut ilmuwan dianggap sebagai tata surya kita.

Studi tersebut menemukan bahwa inti batu dari beberapa planet dan bulan memancarkan radiasi yang memecah molekul air dan pada gilirannya memberi makan kehidupan mikroba.

Para ilmuwan melakukan percobaan untuk memprediksi bagaimana radiasi tersebut akan mempengaruhi lautan interior di planet seperti bulan Pluto dan Saturnus bulan Europa.

Alexis Bouquet, penulis utama mengatakan: “Proses fisik dan kimia yang mengikuti molekul hidrogen pelepasan radiolisis, yang merupakan molekul kepentingan astrobiologis.”

Radiasi berasal dari unsur-unsur seperti uranium, kalium dan torium – yang semuanya ditemukan pada sekelompok meteorit berbatu yang disebut chrondites.

Pluto, serta bulan Saturnus dan bulan Jupiter, terdiri dari chrondite.

Itu berarti setiap air laut yang menembus batuan berpori dari inti dapat dipengaruhi oleh radiolisis, menghasilkan hidrogen molekuler dan senyawa oksigen reaktif – blok bangunan untuk kehidupan.

NASA tampaknya cukup yakin bahwa Europa memiliki samudra besar di atasnya, dan berencana untuk mengirim pesawat ruang angkasa ke sana untuk mencari kehidupan alien.

Bentuk kehidupan yang terbentuk melalui radiolisis dapat ditemukan lebih dekat ke rumah.

Bouquet mengatakan bahwa mereka telah ditemukan di lingkungan yang ekstrim di Bumi.

Ini termasuk sampel air tanah yang ditemukan hampir dua mil di tambang emas Afrika Selatan dan di ventilasi hidrotermal di dasar laut.

Keberadaan mereka menunjukkan bahwa mikroba dapat ditemukan di tempat batu dan laut bertemu di planet seperti Enceladus atau Europa.

“Kami tahu bahwa unsur radioaktif ini ada di dalam tubuh dingin, tapi ini adalah tampilan sistematik pertama di tata surya untuk memperkirakan radiolisis.

“Hasilnya menunjukkan bahwa ada banyak target potensial untuk eksplorasi di luar sana, dan itu menarik,” tambah rekan penulis Dr Danielle Wyrick, seorang ilmuwan utama di Divisi Ilmu Antariksa dan Teknologi Southwest Research Institute.

Radiolisis juga bisa membantu menciptakan makanan untuk alien ini.

“Radiolisis di inti luar laut dunia bisa menjadi fundamental dalam mendukung kehidupan. Karena campuran air dan batuan ada di mana-mana di tata surya terluar, wawasan ini meningkatkan peluang real estat yang layak huni di luar sana, “kata Bouquet.

Ini hanya penemuan terbaru untuk menyenangkan pemburu UFO.

Ahli teori konspirasi bergetar setelah sebuah bintang misterius yang bisa menjadi rumah bagi kehidupan alien mulai berkedip kembali minggu lalu.

Sumber : www.news.com.au