Inilah mengapa Anak-anak Jepang Paling Sehat di Dunia

0
166

Belajarlah dari apa yang berhasil
Kita semua ingin anak-anak kita menjadi sehat dan bahagia, tapi makanan – hal yang harus memberi nutrisi pada generasi berikutnya – telah menjadi medan pertempuran bagi banyak keluarga, dan sumber banyak kebingungan dan kontroversi di media. Menurut hasil studi kesehatan di seluruh dunia yang dipublikasikan di The Lancet, jika Anda adalah anak yang lahir di Jepang hari ini, Anda diproyeksikan untuk menikmati kehidupan terpanjang dan kehidupan paling sehat, dan gaya hidup dan pola makan adalah alasan besar. Karena bahkan saat masa kecil obesitas dan kejadian diabetes meroket di seluruh dunia, tingkat obesitas masa kecil Jepang secara historis jauh lebih rendah, dan sebenarnya telah menurun secara keseluruhan dalam beberapa tahun terakhir. Apa rahasia mereka? Sebagai orang tua, suami saya William dan saya perlu tahu. Berdasarkan penelitian kami dan wawancara dengan para ahli, dokter, dan ahli ahli dunia, kami menyiapkan pelajaran menjadi tujuh langkah praktis yang dapat dilakukan semua orang tua untuk memelihara kesehatan anak mereka.

1. Buatlah makanan keluarga lebih memuaskan

Gaya makan ala Jepang sangat efisien karena keduanya mengisi dan memberikan makanan berkualitas tinggi. Bila Anda mengisi barang bagus yang dibutuhkan tubuh Anda, secara alami Anda akan memiliki lebih sedikit nafsu makan (dan lebih sedikit ruang) untuk sampah. Tapi Anda tidak perlu makan rumput laut, sushi, dan tahu untuk memberi makan anak yang sehat – cukup ubah kebiasaan makanan keluarga Anda ke arah yang lebih sehat. Sajikan lebih banyak makanan nabati seperti buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, dan lemak sehat, seperti ikan sehat omega 3 kaya-sehat, dan makanan olahannya sedikit ditambah gula dan garam tambahan. Pola makanan ini relatif rendah kalori, tinggi nutrisi, dan lebih efisien mengisi dengan menurunkan kerapatan kalori atau “kalori per gigitan.” Ini akan membantu meminimalkan risiko obesitas dan penghambat penyakit yang dipicunya, dan memaksimalkan probabilitasnya. Hidup yang panjang dan sehat. Satu rahasia: Asisten makan default Jepang adalah nasi, lebih banyak dari roti atau pasta. Keuntungan nasi pendek pendek ala Jepang, lebih disukai coklat, atau haiga rasa yang sangat enak sebagian beras giling, adalah kaya air saat dimasak, mengembang, dan super-filling, dan jauh lebih rendah dalam kepadatan kalori daripada roti. Semua beras isi perut itu juga bisa menggantikan makanan yang kurang sehat dan mengurangi jumlah kalori keseluruhan yang dimakan.

2. Rayakan makan-bersama dengan pengekangan yang fleksibel

Dorong anak Anda untuk menikmati sesekali suguhan dan makanan ringan – tapi dalam jumlah dan frekuensi yang tepat, yang jauh lebih kecil dan kurang sering di Jepang daripada yang khas di Barat. Ahli gizi Tomomi Takahashi dari Kaji Sakura Nursery School di Hokkaido, memiliki nasehat yang bagus untuk semua orang tua. “Anda tidak perlu berusaha keras,” katanya. “Miliki sikap santai, agar anak anda santai dan nyaman makan. Tunjukkan pada anak Anda bahwa Anda menikmati makan, dan makanannya terasa indah. “Dia menekankan pentingnya makan bersama. “Bahkan saat Anda sibuk, tetapkan waktu makan tertentu sehingga Anda bisa duduk dan makan bersama anak Anda setidaknya sekali sehari,” katanya, menambahkan: “Masak makanan Anda dengan cinta, dan itu akan beresonansi di hati anak . Rasakan sukacita makan bersama dengan anak Anda. “Penelitian menunjukkan bahwa orang tua harus” meringankan “tentang kebiasaan makan anak-anak mereka, mengurangi tekanan dan tekanan makanan, dan hanya menikmati makan bersama sebagai keluarga.

3. Dorong anak Anda untuk mencari makanan baru

Makanan anak suka dan tidak suka berubah seiring waktu, dan orang tua dapat dengan lembut mengarahkan mereka ke pola yang lebih sehat hanya dengan mengekspos mereka ke berbagai pilihan dan dengan memberi contoh. Pengalaman anak yang lebih awal dan lebih luas dengan mencicipi makanan sehat baru, makanan sehat mereka akan menjadi melalui masa kecil. Kesempatan berulang bagi seorang anak untuk mencicipi makanan baru menyebabkan mereka mencoba lebih banyak, makan lebih banyak, dan menyukai lebih banyak. Wawasan ini dapat menginspirasi Anda untuk terus menggoda anak-anak Anda dengan selera baru dari waktu ke waktu, karena selera mereka bisa matang, berkembang, dan berubah terus-menerus saat mereka tumbuh dewasa – sampai dewasa. Bayi mungkin hanya memerlukan satu paparan makanan baru untuk meningkatkan makan mereka dan menyukainya; Dan anak-anak di atas usia dua tahun mungkin perlu secara signifikan lebih banyak – sampai 20 eksposur. Jadi jangan menyerah terlalu dini. Teruslah menawarkan makanan baru, contoh “mencicipi” kecil sekalipun – tanpa tekanan. Seperti yang sering dikatakan nenekku Tsune, menggemakan sedikit kebijaksanaan rakyat Jepang, “makanan baru memperpanjang hidup seseorang.”

4. Rebalance piring makan Anda dengan porsi gaya Jepang

Saat ini, kebanyakan dari kita tahu bahwa ukuran porsi makanan restoran rata-rata memiliki ukuran super di luar kendali selama 20 tahun terakhir, menyebabkan kita tidak makan sepanjang waktu hampir setiap saat. Bagaimana Anda bisa menormalkan porsi? Sediakan piring saji yang lebih besar untuk dipecah (letakkan di rak paling tinggi) dan sajikan makanan di piring yang lebih kecil, seperti salad samping, salad, roti piring, yang sudah Anda miliki-piring berdiameter empat sampai enam inci, dan Mangkuk sekitar satu sampai tiga inci, memegang sekitar 100 sampai 200 ml (atau sekitar tiga perempat cangkir). Gagasan menggunakan piring lebih kecil adalah mengumpulkan momentum di berbagai organisasi penelitian diet. Jennifer Orlet Fisher, PhD, direktur Pusat Penelitian dan Obesitas Obesitas Temple and the Family Eating Laboratory, menemukan bahwa anak-anak cenderung tidak melayani diri mereka sendiri dengan porsi besar bila diserahkan ke perangkat mereka sendiri. Dia merasa bahwa menawarkan anak-anak piring yang lebih kecil dan membiarkan mereka mengambil makanan sendiri dapat membantu dalam menjaga ukuran porsi dan selera dalam perspektif yang benar. Pelajaran dari Jepang: Sajikan makanan di piring kecil-tapi jangan berhemat pada buah dan sayuran!

5. Bawa anak Anda berlari dan melompat

Sulit untuk membungkam anak-anak dari permainan video dan godaan teknologi lainnya, namun mereka benar-benar membutuhkan aktivitas fisik dengan intensitas minimal 60 menit per hari. Kuncinya adalah membuatnya menyenangkan! Cobalah kekuatan-berjalan ke sekolah bersama atau membangun pada waktunya untuk bermain bebas di taman bermain. Periset telah menemukan bahwa Jepang memiliki tingkat yang sangat tinggi (98,3 persen) anak-anak berjalan atau bersepeda ke sekolah dibandingkan dengan negara berpenghasilan serupa lainnya, yang jelas terkait dengan tingkat obesitas anak-anak di Jepang yang rendah. Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan bahwa tingkat aktivitas fisik yang tepat untuk anak usia 5 sampai 17 tahun berkontribusi pada perkembangan tulang, otot, dan sendi yang sehat, serta sistem kardiovaskular, koordinasi, dan kontrol gerak yang sehat, memperbaiki manajemen Gejala kecemasan dan depresi, dan memberi kesempatan untuk ekspresi diri anak, interaksi sosial dan integrasi. Faktanya adalah anak-anak suka bermain. Itu wajar bagi mereka, dan mereka akan menemukan berbagai cara bermain jika diberi kesempatan. Kirimkan anak Anda ke luar untuk bermain di lingkungan yang aman. Kebijaksanaan ini, dan penelitian untuk mendukungnya, jelas: Anak-anak direkayasa secara biologis untuk bergerak, berlari, dan melompat, dan ketika melakukannya, mereka tampil lebih baik di sekolah, lebih bahagia dan lebih fokus. Dan manfaat kesehatan dari kebiasaan gaya hidup ini mungkin penting dalam membantu memberi anak-anak kita kehidupan terpanjang dan paling sehat.

6. Memelihara gaya hidup keluarga

Buat lingkungan rumah wrap-around yang mendukung pilihan makanan dan gaya hidup sehat. Makan makanan keluarga bersama secara teratur. Berlatihlah memasak yang sehat, lezat, dan menyenangkan sebagai contoh untuk anak-anak Anda. Gagasan untuk membawa anak-anak ke dapur sebagai jalur menuju kesehatan didukung oleh sebuah studi tentang sekelompok anak berusia 6 sampai 10 tahun yang diterbitkan pada jurnal Appetite edisi Agustus 2014. Studi tersebut mengatakan bahwa melibatkan anak-anak dalam persiapan makanan sehat dan seimbang bisa menjadi strategi intervensi yang berharga untuk memperbaiki makanan mereka. Gagasan untuk makan makanan keluarga bersama adalah praktik bahwa banyak keluarga di seluruh dunia, termasuk di Jepang, merasa lebih sulit dan lebih sulit untuk melakukannya, karena orang tua bekerja kemudian dan setelah jadwal sekolah semakin terbukir. Tapi itu adalah tujuan yang patut diupayakan, karena potensi manfaat kesehatan bagi anak nampak sangat besar. Sebuah makalah penelitian yang diterbitkan dalam terbitan Pediatrics edisi November 2014 melaporkan bahwa kehangatan, kenikmatan kelompok, dan penguatan positif orang tua pada makanan keluarga secara signifikan terkait dengan penurunan risiko kegemukan dan obesitas masa kecil.

7. Jangan malu menjadi bos

Beberapa orang tua merasa tidak nyaman menjalankan wewenang atas anak mereka, namun ketika menyampaikan kebiasaan makanan dan gaya hidup kepada anak-anak Anda, orang tua Jepang menemukan kesuksesan dengan menggunakan pendekatan otoritatif daripada pendekatan otoriter. Pengasuhan yang berwibawa, yang dipelopori pada awal tahun 1960 oleh psikolog Diana Baumrind, adalah cara yang mudah dan efektif untuk menjadi atasan yang dibutuhkan anak-anak Anda tanpa menggunakan ungkapan-ungkapan seperti “karena saya bilang begitu,” yang dapat mengikis kepercayaan mereka. Dengan pola asuh yang otoritatif, Anda menetapkan pedoman dan peraturan yang diharapkan anak Anda ikuti, dengarkan pertanyaan, dan pertahankan dan tekun dalam pendekatan Anda terhadap disiplin. Anda bersikap tegas, tapi tidak mengganggu dan membatasi. Anda mendukung, bukan menghukum. “Model disiplin yang otoritatif,” Baumrind menulis, “ditandai dengan penggunaan kontrol tegas yang diterapkan secara kontinu dan dibenarkan dengan penjelasan rasional mengenai peraturan yang dipaksakan secara konsisten.” Mungkin saja kita sebagai orang tua, di manapun di dunia ini, untuk membangun lingkungan Bagi anak-anak itu, meski jauh dari sempurna, bisa menginspirasi mereka untuk mengadopsi selera dan kebiasaan yang akan meningkatkan kesempatan mereka menikmati hidup yang panjang dan sehat karena memungkinkan bagi mereka untuk mengalaminya.