Presiden PSG Nasser Al-Khelaifi menghadapi proses pidana atas hak media Piala Dunia

0
122

Pengadilan Swiss telah membuka penyelidikan korupsi terhadap Nasser Al-Khelaifi, pengusaha Qatar dan chief executive Paris Saint-Germain, dan mantan sekretaris jenderal FIFA, Jerome Valcke.

Al-Khelaifi adalah anggota kunci dari panitia penyelenggara Piala Dunia FIFA di Qatar dan dijelaskan oleh surat kabar Prancis L’Equipe sebagai “orang paling berkuasa di sepak bola Prancis”.

Kantor Kejaksaan Agung Swiss (OAG) mengatakan pada hari Kamis: “Diduga bahwa Jerome Valcke menerima keuntungan yang tidak semestinya dari seorang pengusaha di sektor hak olahraga sehubungan dengan pemberian hak media untuk negara-negara tertentu di Piala Dunia FIFA pada tahun 2018, 2022, 2026 dan 2030 dan dari Nasser Al-Khelaifi sehubungan dengan pemberian hak media untuk negara-negara tertentu di Piala Dunia FIFA pada tahun 2026 dan 2030. ”

Kantor-kantor cabang BeIN Sports di Paris ditelusuri pada hari Kamis pagi sebagai bagian dari penyelidikan kriminal terhadap Valcke dan Al-Khelaifi.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Kamis malam, kelompok Media BeIN mengatakan bahwa mereka “membantah semua tuduhan” yang dibuat oleh OAG.

Ditambahkan: “Perusahaan akan sepenuhnya bekerja sama dengan pihak berwenang dan yakin akan perkembangan penyelidikan ini di masa depan.”

Kantor kejaksaan Prancis mengeluarkan sebuah pernyataan yang mengatakan bahwa dua dari wakilnya, bersama dengan pejabat Prancis lainnya yang menangani masalah anti-korupsi dan penghindaran pajak, telah melakukan pencarian di beIN.

Ia menambahkan bahwa operasi tersebut telah dilakukan bersamaan dengan badan EuroJust, sebuah badan Uni Eropa untuk kerja sama dalam masalah kriminal, dan pihak berwenang Swiss.

Profil Al Khelaifi telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir saat PSG mengejar dan memastikan transfer rekor dunia pemain depan Brazil Neymar dari Barcelona dengan harga £ 198 juta.

Kasus tersebut berasal dari penyelidikan yang lebih luas mengenai bisnis FIFA yang melihat proses peradilan terbuka terhadap Valcke pada Maret 2016.

Valcke adalah sekretaris jenderal FIFA di bawah presiden Sepp Blatter dari tahun 2007 sampai dia dipecat pada Januari 2016 setelah terlibat dalam dugaan skandal yang melibatkan penjualan tiket dan penyalahgunaan biaya, hasil penyelidikan oleh Departemen Kehakiman AS yang juga diturunkan. bosnya, presiden FIFA saat itu Sepp Blatter.

Mantan presenter TV asal Prancis ini awalnya dilarang bermain sepak bola selama 12 tahun oleh komite etik FIFA, yang kemudian diturunkan menjadi 10 tahun.

Valcke meluncurkan kasusnya di Pengadilan Arbitrasi Olahraga di Lausanne minggu ini untuk menantang keputusan tersebut.