Berang-berang Berukuran Serigala Liar Memiliki Gigitan yang Kuat

0
479

Berang-berang raksasa yang berkeliaran di Cina barat daya enam juta tahun yang lalu memiliki gigitan yang sangat kuat dan bisa menjadi pemangsa teratas, kata para ilmuwan.

Studi tentang tengkorak fosil hewan tersebut mengungkapkan bahwa ia memiliki kemampuan mengunyah setara dengan beruang.

Tidak seperti keluarga berang-berang saat ini yang memakan ikan dan kerang, berang-berang zaman dahulu mungkin telah memakan banyak mangsa.

Ia mampu menghancurkan kerang molusus besar atau tulang burung dan hewan pengerat, menurut sebuah studi baru.

Penelitian yang dipublikasikan di jurnal Scientific Reports ini memberikan wawasan tentang kehidupan berang-berang yang besar ini.

Dikenal sebagai Siamogale melilutra, beratnya lebih dari 50kg dan seukuran serigala.

Tidak hanya lebih besar dari berang-berang saat ini, tapi rahangnya juga lebih kuat.

“Kami melakukan serangkaian simulasi teknik pada model fosil rahang beruang serta sepuluh spesies berang-berang hidup dan yang kami temukan adalah bahwa berang-berang fosil memiliki rahang yang enam kali lebih kuat seperti yang diperkirakan, “kata Dr Jack Tseng dari Universitas Buffalo, AS, yang memimpin penelitian tersebut, kepada BBC News.

Catatan fosil hewan itu tidak lengkap. Beberapa bagian tengkorak yang ditemukan ditemukan di rawa yang dikelilingi hutan cemara atau hutan lebat.

Daerah tersebut, yang dikenal dengan nama Shuitangba, telah menghasilkan ratusan fosil hewan dan tumbuhan, yang bentuk fosilnya sangat terpelihara dengan baik.

“Ada fauna air yang beragam di Shuitangba, termasuk ikan, kepiting, moluska, kura-kura dan katak, serta banyak spesies burung air yang berbeda, yang semuanya berpotensi menjadi mangsa S. melilutra,” kata Denise Su, seorang ahli paleoekologi di Museum Sejarah Alam Cleveland.

Ukuran dan kekuatan rahang binatang itu akan membuatnya menjadi pemburu yang hebat.

Meski para ilmuwan tidak yakin, mereka menganggap berang-berang itu tidak biasa dalam mengeksploitasi makanan yang bervariasi.

“Karnivora dikenal untuk mengembangkan rahang yang kuat, seringkali untuk tujuan memecahkan tulang mangsanya,” kata Xiaoming Wang, seorang kurator di Vertebrate Paleontology Department of Natural History Museum of Los Angeles County.

“Di rawa dangkal di Cina Selatan, ada kemungkinan dengan berlimpahnya populasi kerang besar menjadikan berang-berang raksasa ini untuk mendapatkan sifat langka mereka, termasuk gigi yang dapat menghancurkan dan rahangnya yang kuat.”

Berang-berang adalah mamalia karnivora yang disesuaikan untuk berburu dan tinggal di dalam dan sekitar air.

Ke 13 spesies berang-berang yang hidup ditemukan di seluruh Amerika, Eropa, Asia dan Afrika.