Supermarket Inggris Mencoba ID Berbasis Wajah dan Sistem Pembayaran

0
262

Sebuah aplikasi pengenal wajah baru dari start up Inggris Yoti diujicobakan di dua supermarket, menyusul kesepakatan dengan swalayan sampai dibuat NCR.

Ini akan memungkinkan toko untuk memeriksa usia pelanggan yang membeli produk terlarang seperti alkohol dan pisau, tanpa campur tangan manusia.

Aplikasi free-to-consumer bekerja dengan memasangkan selfie dengan dokumen resmi seperti paspor.

Data dienkripsi, dan Yoti mengatakan bahwa ia tidak memiliki akses terhadapnya.

Kecurangan wajah

Dalam sebuah pernyataan, Yoti mengatakan dua supermarket Inggris telah mendapat persetujuan untuk mencoba sistem ID pada tahun 2018.

Orang-orang mendaftar di aplikasi dengan:

mengambil selfie dengan smartphone Android atau Apple

memverifikasi nomor telepon mereka

mengambil tes untuk membuktikan bahwa yang mendaftar itu benar mereka

Selfie ini kemudian dihubungkan melalui aplikasi dengan dokumen foto-ID seperti SIM atau paspor.

Mereka yang memiliki chip di paspor mereka memegang informasi ID mereka dapat memindai ini untuk menambahkan kejujuran pada data yang dipegang.

Staf Yoti juga memverifikasi dokumen dan selfie dan foto di paspor atau pertandingan lisensi.

Ketika orang datang untuk menggunakan aplikasi ini, informasi yang tersimpan dengan Yoti digunakan untuk memverifikasi identitas seseorang.

Robin Tombs, salah satu pendiri dan kepala Yoti, mengatakan bahwa teknologi tersebut dapat digunakan untuk mengkonfirmasi identitas di tempat lain seperti pub, klub malam dan situs kencan.

Juga, katanya, ini bisa digunakan untuk melindungi diri dari kecurangan ID.

“Terlalu mudah bagi orang untuk berpura-pura menjadi orang lain, atau mendapatkan akses ke semua data pribadi kami,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Hal ini ditunjukkan dengan terus meningkatnya kecurangan terkait identitas dan isu-isu yang memakan waktu, biaya dan ketidaknyamanan bagi banyak orang setiap hari.”