Vaksin malaria pertama diuji secara luas di Afrika tahun depan

0
132

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka memiliki go-ahead untuk mencoba vaksin malaria pertama di lapangan dalam pengaturan dunia nyata tahun depan. Organisasi tersebut membuat pengumuman pada malam Hari Malaria Sedunia.

Lebih dari 429.000 orang kehilangan nyawa akibat penyakit yang ditularkan nyamuk pada tahun 2015, dan ratusan juta orang terkena infeksi malaria setiap tahun. Beberapa tidak pernah sepenuhnya pulih.

Ada kemajuan besar dalam memerangi penyakit ini. Dari tahun 2000 sampai 2015, terjadi penurunan angka kematian akibat malaria sebesar 62%, menurut WHO, dan 41% pengurangan jumlah kasus. Ada sedikit kematian karena infeksi nyamuk dan kesadaran penyakit yang lebih baik, serta upaya berkelanjutan untuk mendapatkan obat yang tepat bagi populasi yang tepat, kata para ahli.
Namun ada kesenjangan dalam cakupan pencegahan, terutama di wilayah seperti sub-Sahara Afrika, di mana sekitar 43% orang yang berisiko terkena penyakit ini tidak memiliki akses terhadap perlindungan nyamuk seperti kelambu atau semprotan bug, menurut WHO.

Afrika adalah benua yang melihat jumlah tertinggi kasus malaria. Vaksin baru akan diuji di Kenya, Ghana dan Malawi mulai tahun 2018.
Menambahkan vaksin ke campuran penyakit bisa membuat penyok signifikan

Ini adalah berita bagus, sebenarnya,” kata Dr. Photini Sinnis, seorang wakil direktur di Johns Hopkins Malaria Research Institute dan profesor di Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health. Dia dilatih dengan ilmuwan GSK yang melakukan sebagian besar penelitian asli untuk mengembangkan vaksin tersebut pada masa awalnya. “Pada saat itu, tidak ada yang berpikir ini benar-benar akan berhasil. Ilmuwan adalah orang yang skeptis.”
Tapi itu telah menunjukkan keberhasilan yang sangat besar. “Ini adalah vaksin yang memiliki kemampuan untuk membuat perbedaan nyata,” kata Sinnis. Pada fase 3, dicoba di 11.000 anak di sub-Sahara Afrika, dan menurunkan angka kematian hampir 50%: Itu ribuan nyawa yang diselamatkan. “Anda tidak bisa membantah kesuksesan itu.”
Sinnis bertemu dengan peneliti malaria lainnya untuk membicarakan kemajuan ilmiah terbaru dalam pengembangan vaksin. Karena kompleksitas biologis parasit malaria, pengembangan vaksin menjadi sulit.

Vaksin, RTS, S, juga dikenal sebagai Mosquirix, diciptakan oleh para ilmuwan di GSK pada tahun 1987. Ini dikembangkan dalam kemitraan publik-swasta dengan Inisiatif Vaksin PATH Malaria dan dengan dukungan dari Bill and Melinda Gates Foundation bersama dengan kesehatan lokal Organisasi dari tujuh negara Afrika. Di antara potensi vaksin malaria, itu adalah yang terjauh.
Harapannya adalah vaksin tersebut akan melindungi anak-anak dari bentuk malaria paling mematikan, yang dikenal dengan nama Plasmodium falciparum. Proyek percontohan akan menguji apakah vaksin tersebut dapat bekerja di bawah keadaan dunia nyata. Ini harus diberikan dalam empat dosis dan diberikan melalui injeksi intramuskular.

Perlakuan malaria pencegahan lainnya tersedia untuk bayi, namun serapannya “lambat,” menurut WHO, dan hanya diimplementasikan di Sierra Leone. Harapannya, jika vaksin itu berhasil, itu akan menjadi bagian dari jadwal vaksin reguler untuk anak-anak di daerah dengan potensi malaria tinggi. Dalam hal ini, akan diuji pada anak-anak berusia antara 5 dan 17 bulan.

“Prospek vaksin malaria adalah berita bagus. Informasi yang dikumpulkan dalam program percontohan akan membantu kita membuat keputusan mengenai penggunaan vaksin ini secara lebih luas, “kata Dr. Matshidiso Moeti, direktur regional WHO untuk Afrika, dalam sebuah pernyataan.” Dikombinasikan dengan intervensi malaria yang ada, vaksin semacam itu berpotensi Untuk menyelamatkan puluhan ribu nyawa di Afrika.sumber: cnn.com