Aspirin dosis rendah terkait dengan risiko kanker payudara yang lebih rendah

0
145

 Wanita yang meminum satu memiliki risiko kanker payudara lebih rendah, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Breast Cancer Research.

Penelitian ini menggunakan data dari lebih dari 57.000 wanita yang merupakan bagian dari California Teachers Study.

Pada 23% wanita yang melaporkan penggunaan aspirin dosis rendah secara teratur, para periset melihat 20% pengurangan risiko pengembangan kanker payudara negatif HR-positif / HER2, beberapa bentuk penyakit yang paling umum.
Risikonya berbanding terbalik dengan minum aspirin dosis rendah tiga kali atau lebih dalam seminggu, dibandingkan dengan wanita yang tidak menggunakan aspirin dosis rendah biasa.

Wanita yang menggunakan obat antiinflamasi nonsteroid lainnya seperti ibuprofen tidak banyak melihat perbedaan, juga tidak mengkonsumsi aspirin dosis tinggi biasa. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan hasil yang beragam dalam dampak kanker payudara di kalangan wanita yang mendapat aspirin dosis tinggi reguler.
Aspirin sudah dikenal karena potensinya untuk mengurangi jenis kanker dan kematian akibat kanker lainnya, terutama pada orang yang berisiko terkena kanker kolorektal.
Pedoman Gugus Tugas Pencegahan AS merekomendasikan agar orang-orang tertentu minum aspirin dosis rendah secara teratur untuk mengurangi risiko penyakit kardiovaskular dan kanker kolorektal. Tapi tidak semua orang bisa menerimanya; Sebagai contoh, ini tidak disarankan untuk penderita penyakit pendarahan seperti Crohn’s atau borok, karena dapat meningkatkan perdarahan.

Studi baru ini tidak melihat mengapa ada hubungan antara risiko kanker dan aspirin yang lebih rendah, namun penulis Leslie Bernstein, seorang profesor di Divisi Etiologi Kanker di Departemen Ilmu Kependudukan di Institut Penelitian Beckman di Kota Harapan Komprehensif Pusat Kanker, kata salah satu alasannya karena aspirin bisa menurunkan peradangan.
“Hal-hal seperti obesitas atau kondisi peradangan adalah faktor risiko kanker payudara, jadi ini mungkin salah satu alasan mengapa bisa membantu,” kata Bernstein.
Dia juga mengatakan bahwa penelitian telah menunjukkan bahwa aspirin bekerja sebagai penghambat aromatase. Kanker payudara sering diobati dengan obat yang merupakan bentuk penghambat aromatase yang lebih kuat; Ini menghentikan produksi estrogen, yang dapat merangsang pertumbuhan sel kanker payudara hormon-reseptor-positif.
Ketika Bernstein membaca tentang potensi dampak inhibitor aspirin, dia bertanya-tanya apakah akan ada kaitannya dengan penurunan risiko kanker payudara. Rekannya Christina Clarke mulai melihat-lihat data dan melihat asosiasi tersebut dicatat dalam penelitian ini.
“Tentu saja, penelitian lebih lanjut, termasuk uji klinis, diperlukan untuk melihat apakah ini masalahnya,” kata Bernstein.
Nancy Cook, seorang profesor di Departemen Epidemiologi di Harvard University yang juga meneliti dampak aspirin terhadap kanker, menerbitkan sebuah penelitian pada tahun 2013 yang menemukan pengurangan kanker kolorektal setelah penggunaan aspirin dosis rendah 10 tahun namun tidak menemukan adanya hubungan dengan pengurangan payudara. kanker.
Dalam studi tersebut, “ada kemungkinan bahwa kurangnya efek adalah karena dosis rendah hari alternatif yang kami gunakan, namun data dari uji coba acak lainnya umumnya tidak mendukung efek pada kanker payudara,” katanya dalam sebuah pernyataan email, jadi Hasil penelitian saat ini berbeda.

Dia juga mengingatkan bahwa sebelum menambahkan aspirin harian dosis rendah ke rutinitas pagi Anda, ingat bahwa penelitian saat ini hanya pengamatan.
“Itu berarti tidak bisa menentukan sebab dan akibat,” kata Cook. “Meta-analisis yang penulis kutip juga terutama didasarkan pada data pengamatan. Di sisi lain, penelitian observasional besar terkadang dapat mendeteksi efek pada beberapa kelompok atau untuk hasil yang lebih langka yang tidak diberdayakan oleh percobaan, jadi studi ini Masih berharga. sumber: edition.cnn.com