Ketergantungan Serius Smartphone Pada Remaja

0
288

Orangtua tidak membutuhkan jajak pendapat untuk memberi tahu mereka bahwa remaja mereka kecanduan smartphone. Bagaimanapun, smartphone adalah fixture permanen daripada aksesori pada wajah anak-anak dari semua umur akhir-akhir ini.

Meski begitu, jajak pendapat memindahkan tontonan sehari-hari ini dari anekdot ke masalah resmi saat angka tersebut miring ke arah itu – dan jajak pendapat Common Sense Media melonjak penuh.

Fakta bahwa 59 persen orang tua mengatakan remaja mereka kecanduan perangkat mobile tidak mengejutkan. Namun, fakta bahwa 50 persen remaja mengaku kecanduan itu mengejutkan.

Sementara orang tua merasa tidak nyaman dengan anak-anak mereka yang terus-menerus ditambatkan ke alat, kebanyakan tidak yakin kecanduan teknologi yang sangat buruk terhadap remaja. Ternyata itu memiliki banyak efek buruk.

Kehilangan Empati

Empati, kemampuan untuk memahami dan menghargai perasaan orang lain, adalah sifat yang penting bagi kesejahteraan masyarakat. Empati adalah alasan orang baik satu sama lain, menyumbang untuk membantu, dan menghindari merugikan orang lain dan harta benda mereka. Bila empati berkurang atau tidak ada, sebaliknya sering terjadi – dan perilaku kriminal bisa meningkat.

Praremesta yang kehilangan perangkat yang disaring selama lima hari meningkat secara dramatis saat membaca emosi orang (keterampilan nonverbal) dibandingkan dengan anak-anak yang terus menggunakan layar, menurut sebuah studi UCLA . Membaca emosi orang lain dengan benar adalah fungsi empati.

Tanpa empati dan hubungan manusia, orang muda bisa menjadi dingin dan kejam terhadap orang lain. Kemudian, ketika mereka menghadapi tanggapan dingin dan kejam dari orang muda lainnya, siklus tersebut berlangsung terus dan tumbuh.

“Kurangnya empati tampaknya menjadi pendahulu di antara pengguna ponsel,” saran Chantale Denis , seorang pekerja sosial klinis dan sosiolog.

“Apakah pengguna kecanduan atau tidak, penggunaan ponsel dapat melanggengkan kurangnya pertanggungjawaban, mengembangkan perilaku yang tidak bertanggung jawab, mengurangi kesengsaraan, dan menghambat kemampuan untuk secara efektif memelihara keterampilan sosial yang melekat pada kesopanan kita untuk bersikap baik, bijaksana, perhatian, penuh kasih dan pengertian,”

Sukses Karir Terbatas

Smartphone memanggil informasi dan hiburan sesuai permintaan. Dengan demikian, kepuasan instan menjadi harapan konstan dan offline.

“Smartphone dan komputer mensosialisasikan kita ke dalam pola komunikasi yang kemudian membawa ke kehidupan komunikasi non-tech kita sehari-hari,” kata CEO Psychsoftpc Tim Lynch , yang memegang gelar Ph.D. Dalam psikologi komputer dan mesin cerdas.

“Kami mengharapkan jawaban segera, menjadi tidak sabar, menggunakan kalimat yang lebih pendek, langsung ke pokok permasalahan, bukan berbicara kecil, dan dapat mengabaikan perasaan orang lain dalam mengekspresikan diri,” katanya.

Kurangnya soft skill, yang meliputi keterampilan orang dan kemampuan berpikir kritis, dapat mengganggu pekerjaan dan mendapatkan promosi.

“Mensosialisasikan dan membangun hubungan otentik dalam kehidupan nyata dengan orang lain adalah otot,” kata psikolog Wyatt Fisher .

“Semakin kita menggunakannya, semakin baik kita mendapatkannya,” katanya . “Kebalikannya juga benar, oleh karena itu, saat remaja berinteraksi terutama dengan orang melalui layar, mereka sering kehilangan keterampilan yang dibutuhkan untuk terhubung secara langsung.”

Cacat Emosional

Smartphone menawarkan akses lebih muda ke dunia, namun mereka juga memberi lebih banyak akses ke orang muda kepada dunia. Tanpa penyangga dan filter, remaja dan praremaja dapat dipengaruhi dengan segala cara yang lebih buruk.

Periset melaporkan adanya hubungan yang kuat antara penggunaan internet berat dan depresi di sebuah Institut Kesehatan Mental Nasional .

Mereka juga mengamati hubungan antara penggunaan Facebook berat dan gejala depresi, termasuk harga diri yang rendah.

Bukan hanya rentetan posting, teks, dan pesan konstan dari teman sebaya dan pengganggu di smartphone yang dapat memberi efek negatif pada kesehatan mental anak muda.

“Media sosial sekarang merupakan ruang untuk iklan dan mempengaruhi massa, dan remaja adalah yang paling rentan dan rentan terhadap kampanye pemasaran ini,” kata psikolog klinis David Mitroff, pendiri Piedmont Avenue Consulting ,

“Remaja sedang dalam tahap pengembangan di mana mereka masih tidak memiliki identitas identitas yang kuat, jadi dengan terus-menerus berada di media sosial, mereka secara efektif terpapar iklan dan model yang mempromosikan tubuh atau berat badan yang tidak realistis,” katanya kepada TechNewsWorld. “Pada akhirnya, iklan ini berdampak negatif terhadap kesehatan mental orang muda karena representasi kecantikan atau gaya hidup yang tidak sesuai dengan produk dan layanan dari banyak perusahaan.”

Memecahkan Kecanduan Smartphone

Kebanyakan ahli menyarankan orang tua untuk mendorong anak mereka membatasi waktu yang mereka habiskan secara online. “Letakkan telepon” telah menjadi yang baru “main di luar.” Kuncinya adalah membantu anak-anak menemukan keseimbangan dalam aktivitas mereka.

Ada beberapa langkah spesifik yang dapat dilakukan orang tua untuk mencapai keseimbangan itu, kata Lynette Owens, direktur global Internet Safety for Kids & Families .

Bicarakan itu Jangan hanya meletakkan peraturan – mendiskusikan penggunaan smartphone dengan anak-anak dan menjelaskan mengapa mereka perlu mencari keseimbangan dan melakukan hal-hal lain. “Bantu anak Anda mengerti teknologi tidak buruk,” kata Owens, “tapi tanyakan kepada mereka, ‘apakah Anda mengendalikannya atau mengendalikannya?'”
Tetapkan batasan. Jadilah pintar dan praktis tentang hal itu. “Tidak semua waktu online sama,” kata Owens. “Terkadang anak-anak hanya perlu online untuk tugas sekolah, dan lain kali, ini untuk bersenang-senang. Inilah yang terakhir yang membutuhkan beberapa batasan.” Pertimbangkan untuk melarang perangkat di meja makan dan biarkan mereka berada di luar kamar tidur setelah tidur.
Berikan contoh yang bagus. Letakkan perangkat Anda sendiri ke bawah. Model apa yang Anda khotbahkan – itu bisa baik untuk Anda. Lagi pula, banyak orang tua juga kecanduan dan perlu mengembalikan keseimbangan kehidupan mereka. Dua puluh delapan persen remaja menganggap orang tua mereka kecanduan perangkat mobile mereka, dan 69 persen orang tua mengaku memeriksa perangkat mereka setidaknya setiap jam, sesuai dengan jajak pendapat Common Sense Media tersebut.
Bantu mereka menemukan keseimbangan. Menawarkan alternatif atau menyarankan kegiatan lainnya. Temukan beberapa kegiatan yang bisa mereka lakukan sendiri, beberapa bisa mereka lakukan dengan teman, dan yang lainnya bisa mereka lakukan dengan orang tua. Sekali lagi, kata kunci adalah “keseimbangan”.
Teknologi tidak akan pergi. Jika ada, itu akan menjadi lebih meluas. Kuncinya adalah memastikan bahwa teknologi tetap menjadi alat – pelayan dan bukan master. Dengan tetap memperhatikan pola penggunaan Anda dan anak-anak Anda, Anda dapat menyimpan peralatan berteknologi di tempat yang seharusnya.