Raja Thailand Vajiralongkorn Ditembak dengan “Air Pistol”

0
96

Pihak berwenang di Jerman mengatakan Raja Thailand tidak terluka saat dua remaja laki-laki menembaknya dengan air pistol.

Raja Maha Vajiralongkorn – yang menghabiskan sebagian besar waktunya di Jerman – sedang bersepeda larut malam bersama rombongannya di dekat bandara Munich.

Anak laki-laki berusia 13 dan 14 tahun itu menembaknya dari jendela sebuah rumah di kota Erding pada tanggal 10 Juni, kata jaksa penuntut umum.

Tidak jelas apaka mengenai raja tapi tidak ada yang terluka.

Raja Vajiralongkorn, 64, naik tahta tahun lalu setelah kematian ayahnya.

“Sampai sekarang tidak dipastikan raja itu tertembak,” kata juru bicara kantor kejaksaan setempat, Thomas Rauscher, kepada BBC Thai.

“Semua yang diketahui adalah bahwa raja adalah bagian dari sekelompok pesepeda dan tembakan itu dipecat pada kelompok ini.”

Dia mengatakan tembakan juga terjadi setelah rombongan tersebut melaju menggunakan mobil raja.

“Jumlah tembakan total belum diketahui, namun kami tahu lebih dari satu tembakan.”

Tidak jelas apakah anak anak laki-laki itu tahu siapa yang mereka tembak.

Anak laki-laki berusia 14 tahun itu sedang diselidiki karena dicurigai melakukan tindakan fisik, meski raja menolak mengajukan tuntutan. Anak berusia 13 tahun itu terlalu muda untuk menghadapi tuntutan hukum di bawah hukum Jerman.

“Raja tidak tertarik untuk mengambil tindakan hukum terhadap anak laki-laki … Tapi di Jerman, tidak sampai korban memutuskan [tentang tuduhan],” kata Mr Rauscher.

Penjaga pribadi raja paham ketika memanggil polisi.

Raja memiliki dua vila di Danau Starnberg, sekitar 60km dari Erding, Bild Zeitung melaporkan.

Dia tidak akan dimahkotai secara resmi sampai beberapa saat setelah kremasi ayahnya, yang diharapkan akhir tahun ini.

Raja terakhir Bhumibol Adulyadej dianggap sebagai pilar stabilitas selama tujuh dekade kekacauan politik di Thailand.

Tapi anaknya belum memiliki tingkat popularitas yang sama, dan menghabiskan sebagian besar hidupnya di luar negeri.

Menikah dan bercerai sebanyak tiga kali, ia memiliki tujuh anak.

Tapi mungkin banyak yang mengingat ketertarikannya pada bersepeda. Pada tahun 2015 ribuan pesepeda Thailand bergabung dengan pangeran mahkota tersebut dalam perjalanan melalui Bangkok untuk menghormati ibunya, Ratu Sirikit.

Ini adalah acara pertama yang diperlihatkan di publik oleh pangeran dan menunjukkan bahwa dia adalah pewaris takhta yang tak terbantahkan lagi.