Hadiah Nobel dalam Kimia Diberikan untuk Gambar 3D dari Molekul Kehidupan

0
77

Hadiah Nobel di bidang kimia pada 2017 diberikan kepada tiga ilmuwan karena karya mereka menghasilkan gambar 3D mesin molekuler hidup.

Karena prestasi para peraih tahun ini, Jacques Dubochet, Joachim Frank dan Richard Henderson, para ilmuwan sekarang dapat membekukan biomolekul (seperti protein) pada pertengahan gerakan dan memberi citra pada resolusi atom, menurut Nobelprize.org.

Dengan mikroskop cryo-elektron ini, para periset dapat “memvisualisasikan proses yang sebelumnya tidak mereka lihat, yang menentukan baik untuk pemahaman dasar tentang kimia kehidupan dan untuk pengembangan obat-obatan,” menurut Nobelprize.org.

Sebelum bekerja dengan trio ini, para ilmuwan berpikir bahwa mikroskop elektron dapat digunakan hanya pada bahan mati, karena berkas elektron kuat menghancurkan sampel biologis. Namun pada tahun 1990, Henderson, Laboratorium MRC Biologi Molekuler di Cambridge, Inggris, melakukan hal itu ketika dia menghasilkan gambar 3D protein dengan menggunakan mikroskop elektron.

Universitas Columbia, Frank mengambil teknologi ini selangkah lebih maju antara 1975 dan 1986; ia mampu mengambil gambar dua dimensi yang dihasilkan oleh mikroskop elektron dan menggabungkannya untuk menciptakan struktur 3D yang tajam.

Dubochet, seorang profesor di University of Lausanne di Swiss, menambahkan air ke dalam campuran. Biasanya, dalam mikroskop elektron, air akan menyebabkan biomolekul runtuh. Tapi di awal tahun 1980an, Dubochet mendinginkan air dengan sangat cepat sehingga bisa dipadatkan di sekitar molekul biologis. Dengan cara itu, molekul mempertahankan bentuk aslinya.

Menurut Nobelprize.org, setelah mempresentasikan strategi barunya, pada tahun 1975 Frank berkata, “Jika metode seperti itu disempurnakan, maka, menurut kata-kata salah satu ilmuwan, langit akan menjadi batasnya.”

Setelah pencapaian mereka, mikroskop elektron telah lepas landas, dengan gambar dari segala sesuatu mulai dari protein yang terkait dengan resistensi antibiotik terhadap permukaan virus Zika, menurut Nobelprize.org.

Ketiga ilmuwan tersebut akan berbagi penghargaan 9 juta krona Swedia ($ 1,1 juta).