MeowTalk, Aplikasi Penerjemah Suara Kucing

0
25

MeowTalk merupakan sebuah aplikasi yang bertujuan untuk menerjemahkan suara kucing. Aplikasi ini dikembangkan oleh mantan insinyur Amazon Alexa. MeowTalk mampu merekam suara dan mencoba untuk mengidentifikasi artinya.

Pemilik kucing juga membantu memberi label terjemahan, membuat database untuk dipelajari perangkat lunak AI. Saat ini, hanya ada 13 frasa dalam kosakata aplikasi, diantaranya: “Beri aku makan!”, “Aku marah!” dan “Tinggalkan aku sendiri!”

Penelitian menunjukkan bahwa tidak seperti majikan mereka, kucing tidak berbagi bahasa. Setiap kucing mengeluarkan suara unik dan disesuaikan dengan pemiliknya. Jadi, alih-alih database umum untuk suara kucing, terjemahan aplikasi berbeda untuk setiap profil.

Dengan merekam dan memberi label suara, perangkat lunak kecerdasan buatan (AI) dan pembelajaran mesin dapat lebih memahami suara setiap kucing. Semakin sering digunakan, semakin akurat hasilnya.

Javier Sanchez, manajer program teknis grup di pengembang aplikasi Akvelon, menyampaikan dalam webinar di situs webnya bahwa tujuan akhir dari pembuatan aplikasi ini adalah untuk mengembangkan kalung hewan pintar. Teknologi tersebut kemudian akan menerjemahkan suara kucing kamu secara instan, dan suara manusia akan berbicara melalui kalungnya.

“Saya pikir ini sangat penting sekarang. Dengan semua jarak sosial yang terjadi, kamu memiliki orang-orang yang terkurung di rumah dengan … orang penting lainnya – kucing ini,” tambah Sanchez.

“Ini akan memungkinkan mereka untuk berkomunikasi dengan kucing mereka, atau setidaknya memahami maksud kucing mereka, dan membangun hubungan yang harmonis.”

Karena masih dalam tahap awal pengembangan, ada tinjauan beragam dengan beberapa pengguna yang mengeluhkan kesalahan dalam aplikasi. Namun, pengguna juga menyatakan keprihatinan tentang privasi di aplikasi atas bagaimana data dari rekaman disimpan dan digunakan.

Dalam kebijakan privasinya aplikasi mengatakan sedang dalam “fase pengembangan” dan menyarankan siapa pun yang “khawatir tentang retensi data” untuk mencopot pemasangan aplikasi sampai sepenuhnya mematuhi undang-undang privasi yang berlaku di Eropa.

“Sebagian besar suara kucing sebenarnya untuk berkomunikasi dengan manusia, karena sebagian besar pemilik akan menanggapi mereka, “Juliette Jones, spesialis perilaku kucing di Wood Green, The Animals Charity, menyampaikan pendapatnya.

Ia juga berpendapat bahwa ada kemungkinan terjadinya miskomunikasi antara pemilik dan kucing peliharaannya. Akan ada beberapa ketidakakuratan yang dapat memberikan pemilik memiliki kesan yang salah tentang perasaan kucing mereka.

“Ini bisa merugikan kucing, pemilik, dan hubungannya. Misalnya, jika kucing mendengkur, itu tidak berarti mereka bahagia dan tenang. Mendengkur juga bisa berarti mencari kasih sayang atau menunjukkan ketidaknyamanan. Dalam konteksnya saat ini, aplikasi hanya boleh digunakan untuk hiburan. ”

“Kami mungkin tidak akan pernah bisa mengubah suara kucing menjadi kata-kata manusia,” kata Anita Kelsey, ahli perilaku kucing dan penulis ‘Let’s Talk About Cats‘.

Sebagai seorang pemilik, yang bisa dilakukan hanyalah bersenang-senang memikirkan apa yang mungkin mereka katakan dari sudut pandang pemiliknya sendiri. Aplikasi ini cukup menyenangkan dan tidak ada salahnya bersenang-senang dengan kucing peliharaanmu.

Aplikasi MeowTalk kini tersedia secara gratis dan dapat diunduh di Google Play Store dan App Store Apple.