Menggunakan Laptop Membuat Anda Tidak subur?

0
152

Menggunakan laptop seperti namanya-di pangkuan Anda-telah lama memicu kekhawatiran tentang kesuburan pria karena selendang terlalu panas. Bahkan sekarang, sementara banyak laptop berjalan lebih dingin dari pendahulunya, pria yang merencanakan untuk menjadi ayah anak-anak masih perlu memperhatikan risikonya, beberapa ahli mengatakan.
“Laki-laki manusia memiliki testikel di luar tubuh kita karena suatu alasan,” kata Dr. Jesse N. Mills, seorang profesor klinis urologi dan direktur Klinik Men’s di UCLA. “Testis kami paling tidak dua derajat lebih dingin daripada bagian tubuh lainnya, dan segala sesuatu yang mempengaruhi suhu tubuh mereka dapat mempengaruhi kesuburan.”
Penelitian yang menghubungkan perjuangan kesuburan dengan bak air panas, sauna dan sumber lain “skrotum hipertermia” – atau testis yang terlalu banyak – kembali berpuluh-puluh tahun. Ada hubungan yang jelas dan negatif antara keterpaparan teratur terhadap panas dan jumlah sperma pria dan kualitasnya.
“Faktor panas adalah dampak negatif yang diketahui pada kesuburan, jadi kami ingin tahu apakah suhu skrotum benar-benar meningkat dengan penggunaan laptop,” kata Dr. Yefim Sheynkin, seorang profesor urologi di SUNY Stony Brook yang coauthored sebuah studi tahun 2005 tentang laptop dan panas yang mereka hasilkan. “Kami menemukan bahwa, dengan penggunaan laptop, suhu skrotum meningkat cukup signifikan.” Setelah satu jam penggunaan, suhu skrotum melonjak sekitar 5 derajat Fahrenheit.

Cara pria duduk saat menggunakan laptop bisa memperburuk keadaan. Dalam sebuah studi lanjutan, Sheynkin dan rekannya menemukan bahwa duduk dengan lutut bersama secara efektif menjebak panas dan dapat menaikkan suhu skrotum pria bahkan tidak ada laptop. “Jadi ada dua faktor di sini: panas yang dihasilkan oleh laptop dan kenaikan suhu dari memiliki kaki bersama-sama,” katanya. (Ini adalah kabar buruk bagi pria yang menganggap mereka aman menjepit bantal atau alas laptop di bawah komputer mereka.)
Penelitian ini dan lainnya tidak menghubungkan penggunaan laptop dengan mengurangi kesuburan, dan tidak jelas berapa banyak panas yang dapat dikonsumsi pria sebelum kemampuannya untuk berkembang biak akan terganggu. Tapi menghabiskan satu atau dua jam setiap malam di sofa dengan komputer di pangkuan Anda dapat mempengaruhi kesehatan dan vitalitas sperma Anda, kata Sheynkin. “Jika laptop digunakan setiap hari, suhu testis tetap tinggi hampir setiap saat-tidak cukup waktu untuk kembali normal,” katanya. Sheynkin mengatakan bahwa tidak ada risiko kanker atau masalah kesehatan lainnya yang terkait dengan bak air panas, laptop panas atau sumber tempur testikel yang meningkat lainnya.

Tapi pemanasan skrotum bukan satu-satunya kekhawatiran kesuburan dengan penggunaan laptop.
Sementara bukti beragam, beberapa penelitian telah menghubungkan frekuensi elektromagnetik (EMF) yang diproduksi oleh perangkat seluler – baik laptop maupun smartphone – terhadap potensi tantangan reproduksi pada pria dan wanita.

Ashok Agarwal, seorang profesor urologi dan direktur American Center for Reproductive Medicine di Cleveland Clinic, telah mengekspos sampel air mani ke EMF kekuatan sel di lingkungan laboratorium. Ia menemukan bukti adanya stres oksidatif, serta penurunan motilitas dan viabilitas sperma yang signifikan.
Agarwal dengan cepat menunjukkan bahwa bukti di luar laboratorium kurang, jadi setiap kerusakan yang disebabkan EMF terhadap sperma kontroversial. “Ada dampak yang bisa terjadi di sana, tapi banyak pekerjaan yang perlu dilakukan,” katanya.
Hal yang sama berlaku untuk masalah kesuburan terkait EMF pada wanita. Satu studi yang diperdebatkan dengan hangat (dan banyak dikritik) pada 2007 menemukan bahwa kekuatan perangkat EMF dapat memperpanjang atau mengacaukan siklus reproduksi wanita – setidaknya pada tikus. Tapi studi lanjutan wanita belum muncul bukti bahaya.
Faktor terkait laptop ketiga juga bisa berdampak pada kesuburan. “Seiring kemajuan teknologi, kami semakin tidak aktif,” kata UCLA’s Mills. “Latihan dan aktivitas meningkatkan jumlah sperma, jadi saya pikir hanya duduk dalam waktu lama secara inheren buruk untuk kesuburan.” (Penelitian juga menghubungkan aktivitas fisik reguler pada wanita dengan uptetan dalam kesuksesan reproduksi.) Tutup laptop Anda, naik dari sofa dan bergerak. Atau, paling tidak, jaga komputer Anda di atas meja Anda (dan dari paha Anda).